MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Memahami Dampak Suku Bunga pada Pergerakan Harga Saham
Teori
Bagikan!

Memahami Dampak Suku Bunga pada Pergerakan Harga Saham

02 July 2024
5 menit membaca
Memahami Dampak Suku Bunga pada Pergerakan Harga Saham

Suku bunga sering menjadi topik yang bikin kepala pusing, tapi tahukah kamu bahwa perubahan suku bunga bisa langsung memengaruhi pergerakan harga saham? Bagi investor, memahami hubungan ini sangat penting untuk membuat keputusan investasi yang cerdas. Dalam artikel ini, kita akan membahas bagaimana suku bunga memengaruhi pasar saham dan strategi apa saja yang bisa kamu gunakan untuk tetap untung di tengah fluktuasi ini. Yuk, kita pelajari lebih dalam!

Apa Itu Suku Bunga?

Ketika kamu mendengar istilah suku bunga, mungkin yang terbayang adalah angka yang muncul saat kamu meminjam uang dari bank atau menyimpan dana di deposito. Suku bunga, secara sederhana, adalah biaya yang kamu bayarkan untuk meminjam uang atau imbal hasil yang kamu terima dari menabung. Bank sentral, seperti Bank Indonesia, memainkan peran kunci dalam menentukan tingkat suku bunga ini, yang kemudian berdampak pada berbagai aspek ekonomi, termasuk pasar saham.

Namun, suku bunga bukan sekadar angka di atas kertas. Ia adalah alat penting yang digunakan oleh bank sentral untuk mengendalikan inflasi, mendorong pertumbuhan ekonomi, dan menjaga stabilitas keuangan. Perubahan kecil dalam suku bunga dapat memiliki efek besar pada keputusan investasi, perilaku konsumen, dan bahkan nilai tukar mata uang. Jadi, memahami apa itu suku bunga dan bagaimana ia bekerja adalah langkah awal yang penting bagi setiap investor yang ingin sukses di pasar saham.

Mengapa Bank Sentral Mengubah Suku Bunga?

Bank sentral, seperti Bank Indonesia, seringkali mengubah suku bunga untuk mencapai tujuan ekonomi tertentu. Kebijakan ini sangat penting karena memiliki dampak langsung pada ekonomi secara keseluruhan dan, tentunya, pada pergerakan harga saham. Berikut beberapa alasan utama mengapa bank sentral mengubah suku bunga.

1. Mengendalikan Inflasi 

Saat inflasi mulai naik terlalu cepat, bank sentral mungkin akan menaikkan suku bunga. Dengan suku bunga yang lebih tinggi, biaya pinjaman meningkat, sehingga konsumen dan perusahaan cenderung mengurangi pengeluaran mereka. Hal ini membantu menurunkan permintaan barang dan jasa, yang pada gilirannya bisa mengurangi tekanan inflasi.

2. Mendorong Pertumbuhan Ekonomi 

Di sisi lain, saat ekonomi melambat atau mengalami resesi, bank sentral dapat menurunkan suku bunga untuk merangsang pertumbuhan. Suku bunga yang lebih rendah membuat pinjaman menjadi lebih murah, mendorong konsumen dan bisnis untuk meminjam dan menghabiskan lebih banyak uang. Ini bisa meningkatkan aktivitas ekonomi dan membantu mendorong pertumbuhan kembali.

3. Menjaga Stabilitas Keuangan 

Bank sentral juga mengubah suku bunga untuk menjaga stabilitas sistem keuangan. Misalnya, dalam situasi krisis keuangan, bank sentral mungkin akan menurunkan suku bunga untuk memastikan likuiditas yang cukup dalam sistem perbankan dan mencegah kegagalan bank. Dengan cara ini, mereka bisa membantu menjaga kepercayaan publik terhadap sistem keuangan.

Bagaimana Suku Bunga Mempengaruhi Pasar Saham?

Perubahan suku bunga oleh bank sentral tidak hanya mempengaruhi ekonomi secara keseluruhan, tetapi juga memiliki dampak signifikan pada pasar saham. Berikut adalah beberapa cara utama bagaimana suku bunga mempengaruhi pasar saham.

1. Biaya Pinjaman yang Berubah 

Ketika suku bunga naik, biaya pinjaman untuk perusahaan juga meningkat. Ini berarti bahwa perusahaan harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk membayar bunga atas pinjaman mereka. Akibatnya, laba perusahaan bisa berkurang, yang bisa menyebabkan harga saham mereka turun. Sebaliknya, suku bunga yang lebih rendah menurunkan biaya pinjaman dan dapat meningkatkan laba perusahaan, yang seringkali diikuti oleh kenaikan harga saham.

2. Perubahan dalam Pengeluaran Konsumen 

Suku bunga juga mempengaruhi pengeluaran konsumen. Suku bunga yang tinggi membuat pinjaman konsumen, seperti hipotek dan kredit mobil, menjadi lebih mahal. Ini bisa mengurangi pengeluaran konsumen, yang pada gilirannya dapat menurunkan pendapatan perusahaan yang bergantung pada konsumen. Sebaliknya, suku bunga yang rendah membuat pinjaman lebih murah dan dapat mendorong pengeluaran konsumen, meningkatkan pendapatan dan harga saham perusahaan.

3. Alternatif Investasi 

Ketika suku bunga naik, obligasi dan instrumen utang lainnya menjadi lebih menarik karena mereka menawarkan pengembalian yang lebih tinggi. Ini bisa membuat investor memindahkan dana dari saham ke obligasi, yang dapat menurunkan harga saham. Sebaliknya, ketika suku bunga rendah, obligasi menawarkan pengembalian yang lebih rendah, dan investor mungkin lebih cenderung berinvestasi di saham untuk mencari pengembalian yang lebih tinggi.

Strategi Investasi saat Suku Bunga Berubah

Perubahan suku bunga bisa menjadi tantangan bagi investor, tetapi dengan strategi yang tepat, kamu bisa memanfaatkannya untuk keuntunganmu. Berikut beberapa strategi yang bisa kamu pertimbangkan.

1. Diversifikasi Portofolio 

Diversifikasi adalah kunci untuk mengurangi risiko saat suku bunga berubah. Dengan menyebar investasimu di berbagai aset seperti saham, obligasi, dan komoditas, kamu bisa melindungi portofoliomu dari fluktuasi suku bunga yang tidak terduga.

2. Fokus pada Saham Dividen 

Saham perusahaan yang membayar dividen biasanya lebih stabil dan bisa memberikan penghasilan tetap saat suku bunga naik. Saham-saham ini cenderung menarik bagi investor yang mencari pendapatan tetap, terutama ketika obligasi menjadi lebih menguntungkan.

3. Investasi pada Sektor yang Diuntungkan oleh Suku Bunga Tinggi 

Beberapa sektor, seperti keuangan, cenderung mendapat manfaat dari suku bunga yang lebih tinggi karena mereka bisa mengenakan bunga pinjaman yang lebih tinggi. Mempertimbangkan investasi di sektor-sektor ini bisa menjadi strategi yang baik saat suku bunga naik.

4. Hindari Obligasi Jangka Panjang 

Ketika suku bunga naik, harga obligasi jangka panjang biasanya turun. Untuk mengurangi risiko ini, pertimbangkan untuk berinvestasi dalam obligasi jangka pendek atau obligasi yang memiliki tingkat bunga yang dapat disesuaikan.

5. Pantau Kebijakan Bank Sentral 

Memahami kebijakan dan pernyataan dari bank sentral bisa memberikanmu wawasan tentang arah suku bunga di masa depan. Ini bisa membantu kamu membuat keputusan investasi yang lebih informatif dan tepat waktu.

Studi Kasus: Pengaruh Suku Bunga pada Pasar Saham Indonesia

Untuk memberikan gambaran yang lebih jelas, mari kita lihat contoh nyata bagaimana perubahan suku bunga memengaruhi pasar saham di Indonesia. Pada tahun 2018, Bank Indonesia (BI) menaikkan suku bunga acuan sebanyak enam kali, dari 4.25% menjadi 6.00%. Tujuan dari kenaikan ini adalah untuk menstabilkan nilai tukar Rupiah yang saat itu mengalami tekanan dari penguatan Dolar AS.

Dampak dari kenaikan suku bunga ini cukup signifikan bagi pasar saham Indonesia. Investor asing mulai menarik dananya dari pasar saham karena imbal hasil obligasi yang lebih tinggi menjadi lebih menarik. Akibatnya, IHSG (Indeks Harga Saham Gabungan) mengalami penurunan sekitar 8% sepanjang tahun tersebut. Sektor-sektor yang sangat terpengaruh adalah properti dan konstruksi, karena biaya pinjaman yang lebih tinggi membuat proyek-proyek baru menjadi lebih mahal untuk dibiayai.

Namun, tidak semua sektor mengalami dampak negatif. Sektor perbankan, misalnya, justru mendapat keuntungan karena margin keuntungan dari selisih suku bunga pinjaman dan simpanan menjadi lebih besar. Saham-saham perbankan cenderung lebih stabil dan bahkan beberapa mengalami kenaikan nilai.

Investasi Lebih Percaya Diri dengan Analisa Unggulan!

Dengan pengalaman lebih dari 10 tahun, tim riset Reku siap memberikan analisa unggulan untuk investasimu. Siapkan strategi investasimu dengan lebih banyak analisa terkini di sini.

Download aplikasi Reku untuk pengalaman investasi yang lebih aman dan nyaman.

 

Foto diambil dari Freepik.