MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Investment Banking di Bursa AS: Peran, Keuntungan, dan Cara Kerjanya
Teori
Bagikan!

Investment Banking di Bursa AS: Peran, Keuntungan, dan Cara Kerjanya

14 June 2024
4 menit membaca
Investment Banking di Bursa AS: Peran, Keuntungan, dan Cara Kerjanya

Investment banking adalah salah satu sektor paling menarik dan dinamis dalam dunia keuangan. Peran investment banking di bursa Amerika Serikat (AS) sangat signifikan, terutama dalam membantu perusahaan dan pemerintah mengakses modal, melakukan merger dan akuisisi, serta mengelola investasi. Artikel ini akan menjelaskan apa itu investment banking, bagaimana cara kerjanya di bursa AS, dan mengapa penting untuk memahami konsep ini jika kamu tertarik dengan dunia keuangan.

Pengertian Investment Banking

Investment banking adalah segmen perbankan yang berhubungan dengan pembuatan modal untuk perusahaan, pemerintah, dan institusi lainnya. Bank investasi menyediakan berbagai layanan, termasuk underwriting (membantu perusahaan menerbitkan saham atau obligasi), membantu dalam merger dan akuisisi, serta memberikan nasihat keuangan strategis.

Peran Investment Banking di Bursa AS

  1. Underwriting
    Salah satu peran utama investment banking adalah underwriting. Ini melibatkan membantu perusahaan dalam menerbitkan saham atau obligasi baru. Bank investasi membeli sekuritas dari perusahaan penerbit dan kemudian menjualnya ke publik atau investor institusi. Proses ini membantu perusahaan mengumpulkan dana yang dibutuhkan untuk ekspansi, penelitian, atau proyek lainnya.
  2. Merger dan Akuisisi (M&A)
    Investment banking juga memainkan peran penting dalam merger dan akuisisi. Bank investasi memberikan nasihat kepada perusahaan yang ingin membeli perusahaan lain atau bergabung dengan mereka. Mereka membantu dalam menilai nilai perusahaan target, merundingkan kesepakatan, dan mengatur pembiayaan untuk transaksi tersebut.
  3. Nasihat Keuangan
    Selain underwriting dan M&A, bank investasi juga memberikan nasihat keuangan strategis kepada perusahaan dan pemerintah. Mereka membantu klien dalam merancang strategi keuangan jangka panjang, mengelola risiko, dan mengoptimalkan struktur modal.

Bagaimana Cara Kerja Investment Banking di Bursa AS?

Investment banking di bursa AS melibatkan beberapa langkah dan proses yang kompleks. Berikut adalah gambaran umum tentang bagaimana investment banking bekerja:

  1. Riset dan Analisis
    Tim riset di bank investasi melakukan analisis mendalam tentang pasar, industri, dan perusahaan tertentu. Mereka mengidentifikasi peluang investasi potensial dan mengembangkan rekomendasi untuk klien.
  2. Underwriting
    Ketika perusahaan ingin menerbitkan sekuritas baru, bank investasi mengevaluasi nilai sekuritas tersebut dan menetapkan harga. Setelah itu, bank membeli sekuritas dari perusahaan penerbit dan menjualnya ke investor.
  3. Merger dan Akuisisi
    Dalam proses M&A, bank investasi membantu perusahaan dalam mencari target yang sesuai, menilai nilai mereka, dan merundingkan kesepakatan. Mereka juga membantu dalam mengatur pembiayaan untuk transaksi tersebut.
  4. Nasihat Keuangan
    Bank investasi memberikan nasihat strategis tentang berbagai masalah keuangan, termasuk restrukturisasi perusahaan, manajemen risiko, dan optimalisasi struktur modal. Mereka bekerja sama dengan klien untuk mengembangkan strategi yang sesuai dengan tujuan jangka panjang mereka.

Keuntungan dan Risiko Investment Banking

Keuntungan:

  1. Mengakses Modal
    Investment banking membantu perusahaan mengakses modal yang diperlukan untuk pertumbuhan dan ekspansi. Dengan bantuan bank investasi, perusahaan dapat menerbitkan saham atau obligasi baru untuk mengumpulkan dana.
  2. Meningkatkan Nilai Perusahaan
    Melalui layanan M&A, bank investasi membantu perusahaan meningkatkan nilai mereka dengan mengakuisisi perusahaan lain atau bergabung dengan mereka. Ini dapat menciptakan sinergi dan meningkatkan efisiensi operasional.
  3. Nasihat Ahli
    Perusahaan dan pemerintah mendapatkan manfaat dari nasihat keuangan strategis yang diberikan oleh bank investasi. Ini membantu mereka membuat keputusan yang lebih baik dan mengelola risiko dengan lebih efektif.

Risiko:

  1. Biaya Tinggi
    Layanan investment banking sering kali mahal. Perusahaan harus membayar biaya underwriting, komisi, dan biaya lainnya kepada bank investasi.
  2. Risiko Pasar
    Investment banking terpapar risiko pasar yang signifikan. Jika kondisi pasar memburuk, nilai sekuritas yang diterbitkan bisa turun, menyebabkan kerugian bagi bank investasi dan klien mereka.
  3. Konflik Kepentingan
    Ada potensi konflik kepentingan dalam investment banking, terutama ketika bank investasi memberikan nasihat kepada beberapa pihak yang memiliki kepentingan yang berbeda dalam transaksi yang sama.

Investment Banking Terkenal di Bursa AS

Beberapa bank investasi terkenal di bursa AS yang mungkin kamu kenal antara lain:

  1. Goldman Sachs
    Salah satu bank investasi terbesar dan paling terkenal di dunia, Goldman Sachs menawarkan berbagai layanan keuangan, termasuk underwriting, M&A, dan manajemen aset.
  2. Morgan Stanley
    Morgan Stanley juga merupakan salah satu bank investasi terkemuka yang menyediakan layanan keuangan yang luas, termasuk perdagangan sekuritas, nasihat investasi, dan manajemen kekayaan.
  3. JP Morgan Chase
    JP Morgan Chase adalah bank multinasional yang menawarkan berbagai layanan investment banking, termasuk underwriting, M&A, dan konsultasi keuangan.

Investment banking memainkan peran penting dalam perekonomian dengan membantu perusahaan dan pemerintah mengakses modal, melakukan merger dan akuisisi, serta mengelola investasi. Di bursa AS, bank investasi seperti Goldman Sachs, Morgan Stanley, dan JP Morgan Chase menjadi pilar penting yang mendukung aktivitas pasar modal.

Dengan memahami apa itu investment banking, bagaimana cara kerjanya, serta keuntungan dan risikonya, kamu bisa lebih siap dalam menjelajahi dunia investasi dan keuangan. Jika tertarik untuk mendalami lebih jauh, pertimbangkan untuk mempelajari berbagai layanan yang ditawarkan oleh bank investasi dan bagaimana mereka dapat membantu mencapai tujuan keuangan kamu.

Membeli Aset Kripto dengan Aplikasi Reku

Sekarang kamu bisa membeli Bitcoin, Ethereum, dan crypto lainnya aplikasi Reku. Aplikasi ini memungkinkan investor untuk membeli crypto secara online dengan aman dan mudah karena diawasi oleh BAPPEBTI.

Langkah-langkah Membeli Aset Kripto di Reku

  1. Unduh dan Daftar: Unduh aplikasi Reku dan lakukan pendaftaran dengan mengikuti petunjuk yang ada.
  2. Verifikasi Akun: Lakukan verifikasi akun kurang dari 5 menit, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  3. Deposit Rupiah: Lakukan deposit dalam bentuk Rupiah ke aplikasi Reku. Kamu bisa melakukan transfer dari berbagai bank dan e-wallet, seperti BCA, Mandiri, CIMB Niaga, OVO, Dana, dan lain-lain.
  4. Pilih Aset Kripto: Cari crypto yang ingin kamu beli dari 100+ daftar aset kripto yang dimiliki Reku.
  5. Beli Crypto: Lakukan pembelian dengan mode Pro maupun Lightning sesuai preferensimu.