MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Tips Kenali Profil Risiko Untuk Investasi Saham Pemula!
Teori
Bagikan!

Tips Kenali Profil Risiko Untuk Investasi Saham Pemula!

04 July 2024
3 menit membaca
Tips Kenali Profil Risiko Untuk Investasi Saham Pemula!

Memulai investasi saham bisa terasa menakutkan, terutama bagi pemula yang baru terjun ke dunia pasar modal. Salah satu langkah penting sebelum memulai adalah mengenali profil risiko kamu. Profil risiko memiliki peranan penting untuk membantu kamu memahami seberapa besar risiko yang siap kamu ambil dan menentukan strategi investasi yang paling sesuai dengan tujuan keuangan dan kenyamanan pribadi. Artikel ini akan membahas pentingnya mengenali profil risiko dan bagaimana cara mengidentifikasinya.

Mengapa Mengenali Profil Risiko Penting?

Mengenali profil risiko sangat penting dalam investasi karena membantu kamu memahami seberapa besar risiko yang bisa kamu terima dan menyesuaikan strategi investasimu. Dengan mengetahui profil risiko, kamu dapat memilih jenis investasi yang sesuai dengan kenyamanan dan tujuanmu, serta menghindari keputusan emosional saat pasar bergejolak. 

Profil risiko yang jelas juga memungkinkan kamu mengoptimalkan portofolio investasimu dengan kombinasi aset yang memberikan keseimbangan antara risiko dan imbal hasil. Selain itu, dengan mengenali profil risiko, kamu bisa menetapkan tujuan keuangan yang realistis dan membuat rencana investasi yang tepat untuk mencapainya. 

Ini juga membantu meminimalkan potensi kerugian dengan memilih investasi yang sesuai dengan toleransi risiko kamu, sehingga melindungi nilai investasimu dalam jangka panjang. Mengenali profil risiko adalah langkah awal yang penting untuk mencapai tujuan keuangan dengan lebih percaya diri dan tenang.

Jenis Profil Risiko

Dalam investasi, ada tiga jenis profil risiko utama yang perlu kamu ketahui: konservatif, moderat, dan agresif. Mengenali jenis profil risiko ini membantu kamu memahami sejauh mana kamu siap mengambil risiko dalam upaya mencapai tujuan keuanganmu. Berikut penjelasan dari masing-masing jenis profil risiko:

1. Profil Risiko Konservatif

Investor dengan profil risiko konservatif cenderung sangat berhati-hati. Mereka lebih mengutamakan keamanan modal daripada potensi keuntungan yang tinggi. Biasanya, investor konservatif memilih instrumen investasi yang stabil dan berisiko rendah seperti deposito, obligasi pemerintah, atau reksa dana pasar uang. Tujuan utama mereka adalah melindungi nilai investasi dari kerugian, meskipun imbal hasil yang diperoleh relatif lebih rendah.

2. Profil Risiko Moderat

Investor dengan profil risiko moderat memiliki toleransi risiko yang seimbang. Mereka mencari keseimbangan antara keamanan modal dan pertumbuhan investasi. Biasanya, investor moderat mengalokasikan portofolio mereka ke dalam campuran aset yang lebih beragam, seperti obligasi, saham blue-chip, dan reksa dana campuran. Dengan cara ini, mereka berharap mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi daripada investor konservatif, sambil tetap menjaga risiko pada tingkat yang dapat diterima.

3. Profil Risiko Agresif

Investor dengan profil risiko agresif siap mengambil risiko tinggi untuk mendapatkan potensi keuntungan yang besar. Mereka cenderung berinvestasi dalam instrumen yang fluktuatif dan berisiko tinggi seperti saham individu, kripto, dan reksa dana saham. Investor agresif memahami bahwa mereka bisa mengalami fluktuasi nilai investasi yang tajam, namun mereka siap menghadapi risiko tersebut dengan harapan memperoleh imbal hasil yang tinggi dalam jangka panjang.

Cara Menentukan Profil Risiko

Untuk menentukan profil risikomu, kamu bisa melakukan beberapa langkah berikut:

1. Evaluasi Tujuan Investasi

Tentukan apa yang ingin kamu capai dengan investasi. Apakah untuk dana pensiun, pendidikan anak, atau tujuan jangka pendek lainnya? Tujuan jangka panjang biasanya memungkinkan kamu mengambil risiko yang lebih tinggi karena ada lebih banyak waktu untuk mengatasi fluktuasi pasar.

2. Gunakan Kuesioner Profil Risiko

Banyak platform investasi yang menyediakan kuesioner untuk membantu menentukan profil risiko. Kuesioner ini biasanya mencakup pertanyaan tentang tujuan investasi, toleransi risiko, dan jangka waktu investasi.

3. Konsultasi dengan Ahli Keuangan

Jika masih bingung, kamu bisa berkonsultasi dengan ahli keuangan atau perencana keuangan yang bisa memberikan panduan berdasarkan situasimu.

Tips Investasi untuk Pemula

Ada beberapa tips investasi untuk pemula yang bisa kamu ikuti, seperti:

1. Diversifikasi

Jangan menaruh semua uangmu di satu jenis investasi. Lakukanlah diversifikasi portofolio karena hal ini bisa membantu mengurangi risiko.

2. Tetap Tenang dan Selalu Pantau Investasi

Pasar saham bisa berfluktuasi. Jangan panik saat pasar turun dan jangan terlalu bersemangat saat pasar naik. Selalu pantau perkembangan investasi kamu dan sesuaikan strategi jika diperlukan.

Mengetahui profil risiko adalah langkah penting sebelum memulai investasi saham. Dengan memahami seberapa besar risiko yang kamu siap tanggung, kamu bisa memilih investasi yang sesuai dengan tujuan dan kenyamananmu.

Keamanan Investasimu Prioritas Kami!

Aplikasi Reku tersedia di Android dan App Store. Download untuk mulai investasi lebih dari 100 aset kripto yang terdaftar. Alasan kenapa Reku menjadi pilihan bagi jutaan pengguna di Indonesia:

  • Fee transaksi sangat rendah
  • Tersedia mode Pro dan mode Lightning, cocok untuk segala jenis investor
  • Staking dengan APY hingga 12.5% dan berlisensi BAPPEBTI
  • Bisa mulai dengan modal Rp5.000
  • Analisa setiap minggu dari Crypto Researcher Reku

Tunggu apa lagi? Ayo mulai perjalanan investasimu di Reku sekarang!

 

Foto diambil dari Freepik.