MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Value Investing, Strategi Investasi yang Mengutamakan Nilai Aset
Teori
Bagikan!

Value Investing, Strategi Investasi yang Mengutamakan Nilai Aset

10 June 2024
3 menit membaca
Value Investing, Strategi Investasi yang Mengutamakan Nilai Aset

Value investing adalah salah satu strategi investasi yang telah terbukti efektif selama beberapa dekade. Berfokus pada membeli saham yang dihargai lebih rendah dari nilai intrinsiknya, value investing menawarkan pendekatan investasi yang mengedepankan analisis fundamental, kesabaran, dan disiplin. Artikel ini akan mengupas secara mendalam tentang apa itu value investing, prinsip-prinsip utamanya, serta keuntungan dan tantangan yang dihadapi oleh para investor yang menerapkan strategi ini.

 

Apa Itu Value Investing?

Value investing adalah salah satu strategi investasi yang paling dihormati dan telah terbukti keberhasilannya selama beberapa dekade. Strategi ini didasarkan pada prinsip membeli saham yang diperdagangkan di bawah nilai intrinsiknya. Artinya, investor value investing mencari saham-saham yang dianggap undervalued atau dihargai lebih rendah dari nilai sebenarnya oleh pasar.

Sejarah Value Investing

Value investing pertama kali dipopulerkan oleh Benjamin Graham dan David Dodd melalui buku mereka yang berjudul “Security Analysis”, yang diterbitkan pada tahun 1934. Graham, yang juga dikenal sebagai mentor dari investor legendaris Warren Buffett, mengajarkan bahwa investasi yang baik adalah membeli aset yang diperdagangkan dengan harga yang jauh lebih rendah dari nilai intrinsiknya.

Filosofi dasar dari value investing adalah pasar saham tidak selalu efisien. Terkadang, saham dapat diperdagangkan pada harga yang tidak mencerminkan nilai sebenarnya karena berbagai alasan seperti berita buruk sementara, ketidakpastian ekonomi, atau persepsi pasar yang salah. Value investors percaya bahwa pada akhirnya, harga saham akan kembali mencerminkan nilai intrinsiknya, sehingga mereka berfokus pada membeli saham-saham ini dengan harga diskon dan menunggu hingga pasar mengakui nilai sebenarnya dari saham tersebut.

Prinsip-Prinsip Value Investing

  • Analisis Fundamental

Value investing sangat bergantung pada analisis fundamental, yang melibatkan pemeriksaan laporan keuangan perusahaan, termasuk neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Investor mencari indikator keuangan seperti rasio P/E (price to earnings), rasio P/B (price to book), dan rasio PEG (price/earnings to growth) untuk menentukan apakah sebuah saham undervalued.

  • Margin of Safety

Salah satu konsep kunci dari value investing adalah “margin of safety”. Ini berarti membeli saham dengan harga yang cukup rendah di bawah nilai intrinsiknya untuk mengurangi risiko kerugian jika penilaian ternyata salah. Dengan memiliki margin of safety, investor dapat melindungi diri dari fluktuasi pasar dan ketidakpastian.

  • Fokus Jangka Panjang

Value investing adalah strategi jangka panjang. Investor value tidak tertarik pada pergerakan harga saham jangka pendek. Sebaliknya, mereka fokus pada nilai jangka panjang dari perusahaan dan percaya bahwa pasar akan akhirnya mengenali dan menghargai nilai tersebut.

  • Disiplin dan Kesabaran

Disiplin dan kesabaran adalah dua sifat utama yang harus dimiliki oleh investor value. Mereka harus mampu mengabaikan fluktuasi pasar jangka pendek dan tetap berpegang pada analisis fundamental mereka. Kesabaran diperlukan untuk menunggu hingga harga saham mencerminkan nilai intrinsiknya, yang bisa memakan waktu bertahun-tahun.

Proses Value Investing

  • Identifikasi Saham Undervalued

Langkah pertama dalam value investing adalah mengidentifikasi saham-saham yang dianggap undervalued. Ini melibatkan pencarian saham yang diperdagangkan dengan rasio keuangan yang rendah dibandingkan dengan industri atau pasar secara keseluruhan.

  • Analisis Mendalam

Setelah mengidentifikasi saham potensial, investor melakukan analisis mendalam terhadap laporan keuangan perusahaan untuk memastikan bahwa perusahaan memiliki kesehatan finansial yang kuat dan potensi pertumbuhan yang baik. Ini termasuk mengevaluasi pendapatan, laba bersih, arus kas, dan hutang perusahaan.

  • Penentuan Nilai Intrinsik

Investor kemudian mencoba menentukan nilai intrinsik dari saham tersebut. Ada berbagai metode untuk melakukannya, termasuk analisis arus kas yang didiskon (discounted cash flow analysis) dan evaluasi aset perusahaan. Nilai intrinsik ini kemudian dibandingkan dengan harga pasar saat ini untuk menentukan apakah saham tersebut undervalued.

  • Keputusan Pembelian

Jika sebuah saham ditemukan undervalued dengan margin of safety yang memadai, investor kemudian memutuskan untuk membeli saham tersebut dan menambahkannya ke portofolio mereka.

Keuntungan Value Investing

  1. Potensi Pengembalian Tinggi

Dengan membeli saham di bawah nilai intrinsiknya, ada potensi untuk mendapatkan keuntungan yang signifikan ketika harga saham akhirnya mencerminkan nilai sebenarnya.

  1. Pengurangan Risiko

Margin of safety membantu mengurangi risiko kerugian dengan memberikan buffer terhadap fluktuasi pasar.

  1. Pendekatan Terbukti

Banyak investor sukses, termasuk Warren Buffett, telah menggunakan strategi value investing untuk membangun kekayaan mereka.

Tantangan Value Investing

  1. Membutuhkan Waktu dan Kesabaran 

Value investing bukan untuk mereka yang mencari keuntungan cepat. Dibutuhkan waktu dan kesabaran untuk melihat hasilnya.

  1. Keterampilan Analisis

Membutuhkan keterampilan analisis keuangan yang kuat untuk mengevaluasi nilai intrinsik saham dan membuat keputusan investasi yang tepat.

  1. Resiko Penilaian yang Salah

Ada risiko bahwa analisis nilai intrinsik bisa salah, yang dapat menyebabkan kerugian.

 

Value investing menawarkan pendekatan yang bijaksana dan berbasis analisis untuk mencapai kesuksesan dalam investasi saham. Dengan memahami prinsip-prinsip dasar dan memiliki kesabaran untuk menunggu hingga nilai intrinsik saham terefleksikan dalam harga pasar, investor dapat memperoleh keuntungan yang signifikan. Meskipun menghadapi beberapa tantangan, value investing tetap menjadi pilihan menarik bagi mereka yang mencari stabilitas dan potensi keuntungan jangka panjang.

Apa kamu tertarik dengan edukasi lain seputar investasi dan keuangan? Kunjungi Reku Kampus sekarang atau download aplikasi Reku di sini!

 

Foto diambil dari Freepik.