MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Earnings Season: Apa Itu dan Mengapa Penting untuk Investor?
Teori
Bagikan!

Earnings Season: Apa Itu dan Mengapa Penting untuk Investor?

24 June 2024
4 menit membaca
Earnings Season: Apa Itu dan Mengapa Penting untuk Investor?

Apakah kamu pernah mendengar istilah Earnings Season? Bagi para investor, terutama yang terjun di pasar saham, Earnings Season adalah momen yang sangat dinantikan. Tapi, apa sebenarnya yang dimaksud dengan Earnings Season dan mengapa hal ini begitu penting? Pada artikel ini, kita akan membahas lebih dalam tentang apa itu Earnings Season, bagaimana cara kerjanya, dan mengapa setiap investor harus memperhatikannya. Yuk, simak penjelasan berikut agar kamu semakin paham dan bisa memanfaatkan Earnings Season untuk strategi investasi kamu!

Apa yang Dimaksud dengan Earnings Season?

Sobat Reku, pernah dengar tentang Earnings Season? Jika kamu menganggap dunia investasi saham menarik, ini adalah salah satu momen yang paling dinantikan setiap tahunnya. Bayangkan Earnings Season seperti ajang Oscar di Hollywood, di mana perusahaan-perusahaan besar dan kecil mengumumkan “penampilan” keuangan mereka selama kuartal sebelumnya.

Earnings Season adalah periode waktu dalam setahun ketika sebagian besar perusahaan publik merilis laporan keuangan kuartalan mereka. Biasanya, Earnings Season terjadi setiap tiga bulan sekali, mencerminkan kinerja perusahaan selama periode tersebut.

Saat Earnings Season tiba, investor bisa mendapatkan wawasan mendalam tentang kesehatan keuangan perusahaan melalui laporan yang mereka sajikan. Dari pendapatan, laba bersih, hingga arus kas, semua informasi ini bisa menjadi penentu utama dalam keputusan investasi. Tak jarang, harga saham bergerak signifikan berdasarkan hasil yang diumumkan, menjadikan Earnings Season sebagai periode yang penuh dinamika di kalender investasi.

Di Amerika Serikat, Earnings Season biasanya dimulai beberapa minggu setelah akhir setiap kuartal, dengan perusahaan-perusahaan besar seperti Apple, Google, dan Microsoft mengumumkan hasil kinerja mereka. Meskipun istilah Earnings Season lebih populer di pasar saham AS, konsep ini juga berlaku di pasar saham lainnya di seluruh dunia, termasuk Indonesia.

Earnings Season bukan hanya tentang angka-angka di laporan keuangan, tetapi juga tentang bagaimana perusahaan menyampaikan cerita mereka melalui data tersebut. Analisis yang tepat terhadap laporan keuangan dapat membantu investor membuat keputusan yang lebih cerdas dan strategis. Jadi, jangan lewatkan Earnings Season berikutnya dan pastikan kamu memanfaatkan informasi berharga ini untuk memaksimalkan keuntungan investasi kamu!

Mengapa Earnings Season Penting bagi Investor?

Sobat Reku, kamu mungkin bertanya-tanya, mengapa sih Earnings Season begitu penting bagi para investor? Nah, mari kita bahas! Earnings Season adalah momen di mana perusahaan-perusahaan publik merilis laporan keuangan kuartalan mereka, memberikan gambaran tentang kinerja mereka selama beberapa bulan terakhir. Tapi, apa sih sebenarnya yang membuat periode ini begitu krusial bagi investor?

Pertama-tama, Earnings Season menyediakan transparansi yang sangat dibutuhkan investor. Dengan laporan keuangan yang dirilis secara rutin, investor bisa menilai seberapa baik kinerja perusahaan dan apakah mereka berada di jalur yang tepat untuk mencapai target mereka. Informasi ini sangat penting untuk membuat keputusan investasi yang bijak. Misalnya, jika sebuah perusahaan melaporkan pendapatan dan laba yang lebih tinggi dari perkiraan, ini bisa menjadi sinyal positif bagi investor untuk menambah posisi mereka di saham tersebut.

Sebaliknya, jika laporan menunjukkan kinerja yang buruk, investor mungkin perlu mempertimbangkan kembali portofolio mereka. Earnings Season juga memberi kesempatan bagi investor untuk membandingkan proyeksi analis dengan kinerja aktual perusahaan. Sebelum Earnings Season dimulai, banyak analis dari bank atau manajemen investasi akan membuat estimasi mengenai pendapatan, laba, dan metrik keuangan lainnya dari perusahaan tertentu. Investor kemudian dapat membandingkan hasil aktual dengan estimasi ini untuk melihat apakah perusahaan memenuhi, melebihi, atau justru mengecewakan harapan pasar.

Selain itu, Earnings Season sering kali menjadi waktu di mana perusahaan memberikan panduan atau perkiraan untuk kuartal atau tahun mendatang. Panduan ini sangat penting karena memberikan wawasan tentang bagaimana manajemen melihat prospek bisnis mereka ke depan. Jika panduan tersebut positif, ini bisa menjadi katalis bagi harga saham untuk naik. Sebaliknya, panduan yang lemah bisa menyebabkan penurunan harga saham.

Fluktuasi harga saham selama Earnings Season juga membuka peluang bagi investor untuk trading jangka pendek. Investor yang cermat bisa memanfaatkan volatilitas ini untuk meraih keuntungan cepat. Namun, perlu diingat bahwa volatilitas juga berarti risiko yang lebih tinggi, jadi pastikan kamu melakukan analisis yang mendalam sebelum mengambil keputusan.

Jadi, Sobat Reku, Earnings Season bukan sekadar waktu untuk memeriksa laporan keuangan perusahaan, tetapi juga momen krusial untuk membuat keputusan investasi yang cerdas. Dengan memahami dan memanfaatkan informasi yang tersedia selama Earnings Season, kamu bisa meningkatkan strategi investasi dan berpotensi meraih keuntungan lebih besar. Jangan lewatkan momen ini dan pastikan kamu selalu update dengan laporan keuangan terbaru dari perusahaan-perusahaan tempat kamu berinvestasi!

Membeli Aset Kripto dengan Aplikasi Reku

Sekarang kamu bisa membeli Bitcoin, Ethereum, dan crypto lainnya aplikasi Reku. Aplikasi ini memungkinkan investor untuk membeli crypto secara online dengan aman dan mudah karena diawasi oleh BAPPEBTI.

Langkah-langkah Membeli Aset Kripto di Reku

  1. Unduh dan Daftar: Unduh aplikasi Reku dan lakukan pendaftaran dengan mengikuti petunjuk yang ada.
  2. Verifikasi Akun: Lakukan verifikasi akun kurang dari 5 menit, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  3. Deposit Rupiah: Lakukan deposit dalam bentuk Rupiah ke aplikasi Reku. Kamu bisa melakukan transfer dari berbagai bank dan e-wallet, seperti BCA, Mandiri, CIMB Niaga, OVO, Dana, dan lain-lain.
  4. Pilih Aset Kripto: Cari crypto yang ingin kamu beli dari 100+ daftar aset kripto yang dimiliki Reku.
  5. Beli Crypto: Lakukan pembelian dengan mode Pro maupun Lightning sesuai preferensimu.

Foto diambil dari Freepik.