MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Fear and Greed Index: Arti, Fungsi, dan Tips Membacanya!
Teori
Bagikan!

Fear and Greed Index: Arti, Fungsi, dan Tips Membacanya!

01 July 2024
6 menit membaca
Fear and Greed Index: Arti, Fungsi, dan Tips Membacanya!

Pernah mendengar istilah Fear and Greed Index saat trading kripto? Indeks ini menjadi sangat populer di kalangan trader dan investor karena mampu mengukur sentimen pasar dengan akurat. Menggunakan berbagai data, Fear and Greed Index membantu kita mengetahui apakah pasar sedang dilanda ketakutan atau justru dipenuhi keserakahan. Dengan memahami indeks ini, kamu bisa membuat keputusan investasi yang lebih cerdas dan strategis. Yuk, kita jelajahi lebih dalam tentang arti, fungsi, dan cara membaca Fear and Greed Index dalam dunia kripto!

Fear and Greed Index

Pernah merasa bingung saat pasar kripto tiba-tiba naik atau turun tajam? Fear and Greed Index mungkin bisa menjadi solusi untuk kamu! Fear and Greed Index adalah alat yang digunakan untuk mengukur sentimen pasar, khususnya dalam konteks aset kripto, dengan skor berkisar dari 0 hingga 100. Skor ini membantu trader memahami apakah pasar sedang dilanda ketakutan (fear) atau justru dipenuhi keserakahan (greed). Menariknya, meskipun disebut sebagai Crypto Fear and Greed Index, indeks ini sebenarnya hanya mengukur sentimen terhadap Bitcoin, bukan seluruh pasar kripto.

Pada skala indeks ini, skor 0 hingga 49 menunjukkan bahwa pasar sedang berada dalam kondisi fear, yang berarti pasar mungkin undervalued dan berpotensi menjadi waktu yang baik untuk membeli aset kripto. Sebaliknya, skor 50 hingga 100 menunjukkan kondisi greed, di mana pasar mungkin overvalued dan bisa jadi sedang berada di puncak bubble. Dengan kata lain, ini bisa menjadi tanda bahwa periode bullish mungkin segera berakhir. Meskipun Fear and Greed Index dapat menjadi alat yang berguna untuk mengatur strategi trading, sebaiknya tetap menggunakan teknik analisis lain dan tidak hanya mengandalkan indeks ini saja.

Fungsi Fear and Greed Index

Fear and Greed Index memiliki berbagai fungsi yang sangat berguna bagi para trader dan investor. Berikut adalah beberapa fungsinya:

1. Mengukur Sentimen Pasar

Fear and Greed Index memberikan gambaran mendalam tentang kondisi psikologis pasar. Indeks ini menunjukkan apakah pasar didominasi oleh ketakutan atau keserakahan, yang bisa sangat berguna untuk memahami suasana hati investor. Dengan mengetahui sentimen pasar, kamu bisa lebih mudah menilai apakah pasar sedang berada dalam fase bullish atau bearish.

2. Membantu Pengambilan Keputusan

Mengetahui sentimen pasar melalui indeks ini bisa membantu kamu dalam pengambilan keputusan investasi yang lebih cerdas. Misalnya, jika indeks menunjukkan tingkat ketakutan yang tinggi, mungkin saatnya membeli dengan harga yang lebih rendah. Sebaliknya, jika indeks menunjukkan keserakahan, ini bisa menjadi tanda untuk mempertimbangkan menjual aset kamu sebelum pasar berbalik.

3. Identifikasi Potensi Pembalikan Tren

Skor ekstrem pada Fear and Greed Index sering kali menandakan bahwa tren pasar mungkin akan segera berubah. Jika indeks menunjukkan angka yang sangat tinggi atau rendah, ini bisa menjadi sinyal bahwa pasar akan mengalami pembalikan. Mengidentifikasi tanda-tanda ini bisa membantu kamu untuk bersiap menghadapi perubahan tren dan menyesuaikan strategi tradingmu.

4. Strategi Risk Management

Fear and Greed Index sangat berguna dalam menyusun strategi manajemen risiko yang efektif. Dengan memahami tingkat ketakutan atau keserakahan di pasar, kamu bisa menghindari keputusan yang terlalu emosional. Ini membantu kamu untuk tetap rasional dan membuat keputusan investasi yang lebih berdasarkan data daripada perasaan.

5. Evaluasi Sentimen Jangka Pendek

Indeks ini memberikan wawasan yang berguna untuk mengevaluasi sentimen pasar dalam jangka pendek. Ini sangat membantu dalam pengambilan keputusan trading harian dengan memberikan panduan tentang bagaimana perasaan pasar saat ini. Dengan informasi ini, kamu bisa lebih baik dalam merencanakan langkah-langkah trading dan menyesuaikan strategi kamu sesuai dengan kondisi pasar terkini.

Komponen yang Diukur

Fear and Greed Index terdiri dari beberapa komponen yang diukur untuk menentukan sentimen pasar. Berikut adalah komponen-komponen tersebut:

1. Volatilitas

Volatilitas berkontribusi sebesar 25% dalam penilaian Fear and Greed Index. Ini mengukur fluktuasi harga Bitcoin saat ini dan membandingkannya dengan rata-rata harga selama 30 dan 90 hari terakhir. Ketika volatilitas meningkat, ini sering menjadi indikator bahwa pasar sedang mengalami ketidakpastian atau ketakutan, karena harga Bitcoin bergerak lebih liar dari biasanya.

2. Momentum/Volume Pasar

Momentum dan volume pasar juga memiliki bobot 25% dalam indeks. Komponen ini mencakup analisis volume perdagangan dan momentum Bitcoin saat ini dibandingkan dengan rata-rata 30 dan 90 hari sebelumnya. Jika volume dan momentum meningkat tajam, ini bisa menjadi sinyal bahwa pasar terlalu bullish atau dipengaruhi oleh keserakahan, karena banyak orang aktif berdagang dan membeli Bitcoin.

3. Media Sosial

Media sosial menyumbang 15% dari Fear and Greed Index dengan memantau aktivitas di platform seperti Twitter (sekarang X). Fokusnya adalah pada jumlah dan kecepatan interaksi terkait Bitcoin, termasuk posting, retweet, dan komentar. Peningkatan aktivitas di media sosial sering dianggap sebagai tanda bahwa pasar sedang mengalami keserakahan, karena lebih banyak orang membicarakan dan mempromosikan Bitcoin secara aktif.

4. Dominasi

Dominasi Bitcoin dalam pasar kripto memberikan kontribusi sebesar 10% pada indeks. Ini mengukur seberapa besar pangsa pasar Bitcoin dibandingkan dengan keseluruhan pasar kripto. Jika dominasi Bitcoin meningkat, itu bisa menunjukkan bahwa investor mencari perlindungan dalam aset yang lebih stabil seperti Bitcoin, sementara penurunan dominasi bisa menunjukkan pergeseran minat ke altcoin yang lebih berisiko, mengindikasikan adanya keserakahan.

5. Tren

Tren berkontribusi 10% pada indeks, berdasarkan data dari Google Trends mengenai pencarian terkait Bitcoin. Peningkatan volume pencarian untuk Bitcoin seringkali menunjukkan ketertarikan yang meningkat dan potensi keserakahan di pasar. Semakin banyak orang mencari informasi tentang Bitcoin, semakin besar kemungkinan pasar akan mengalami reaksi berlebihan atau lonjakan minat.

Tips Membaca Fear and Greed Index

Membaca Fear and Greed Index bisa menjadi alat yang sangat berguna bagi kamu untuk memahami sentimen pasar dan membuat keputusan investasi yang lebih baik. Berikut adalah beberapa tips untuk membaca dan memanfaatkan indeks ini:

1. Perhatikan Skor Harian 

Setiap hari, Fear and Greed Index akan memberikan skor antara 0 hingga 100. Skor yang rendah (0-24) menandakan “Extreme Fear,” sementara skor yang tinggi (75-100) menunjukkan “Extreme Greed.” Angka di antara keduanya memberikan panduan tentang apakah pasar sedang dalam kondisi fear (25-49) atau greed (50-74).

2. Gunakan Sebagai Indikator Kontrarian 

Indeks ini bisa kamu gunakan sebagai indikator kontrarian. Ketika indeks menunjukkan “Extreme Fear,” itu mungkin saat yang tepat untuk membeli karena pasar cenderung undervalued. Sebaliknya, “Extreme Greed” dapat menjadi sinyal untuk menjual karena pasar mungkin overvalued dan mendekati bubble.

3. Kombinasikan dengan Analisis Lain 

Jangan hanya bergantung pada Fear and Greed Index. Selalu kombinasikan dengan analisis teknikal dan fundamental lainnya untuk membuat keputusan yang lebih informatif. Misalnya, gunakan indikator teknikal seperti moving averages atau RSI, serta periksa berita pasar terbaru.

4. Jangan Terjebak FOMO 

Indeks ini bisa membantu kamu menghindari FOMO (Fear of Missing Out). Ketika indeks menunjukkan “Extreme Greed,” hindari membeli hanya karena khawatir ketinggalan tren. Sebaliknya, ketika indeks berada di “Extreme Fear,” pertimbangkan peluang untuk membeli dengan harga lebih rendah.

5. Pantau Perubahan Tren 

Perhatikan perubahan tren dalam indeks dari hari ke hari. Jika ada pergeseran drastis dari “Fear” ke “Greed” atau sebaliknya, ini bisa menjadi indikasi perubahan besar dalam sentimen pasar yang perlu diwaspadai.

Dengan memahami dan memanfaatkan Fear and Greed Index, kamu bisa mendapatkan wawasan yang lebih baik tentang sentimen pasar dan membuat keputusan investasi yang lebih bijaksana. Selalu ingat untuk melakukan riset mendalam dan tidak hanya mengandalkan satu indikator dalam strategi trading kamu.

Membeli Aset Kripto dengan Aplikasi Reku

Sekarang kamu bisa membeli Bitcoin, Ethereum, dan crypto lainnya aplikasi Reku. Aplikasi ini memungkinkan investor untuk membeli crypto secara online dengan aman dan mudah karena diawasi oleh BAPPEBTI.

Langkah-langkah Membeli Aset Kripto di Reku

  1. Unduh dan Daftar: Unduh aplikasi Reku dan lakukan pendaftaran dengan mengikuti petunjuk yang ada.
  2. Verifikasi Akun: Lakukan verifikasi akun kurang dari 5 menit, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  3. Deposit Rupiah: Lakukan deposit dalam bentuk Rupiah ke aplikasi Reku. Kamu bisa melakukan transfer dari berbagai bank dan e-wallet, seperti BCA, Mandiri, CIMB Niaga, OVO, Dana, dan lain-lain.
  4. Pilih Aset Kripto: Cari crypto yang ingin kamu beli dari 100+ daftar aset kripto yang dimiliki Reku.
  5. Beli Crypto: Lakukan pembelian dengan mode Pro maupun Lightning sesuai preferensimu.

 

Foto diambil dari Freepik.