MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Ingin Investasi Saham? Kenali Dulu Apa Itu Satu Lembar Saham!
Teori
Bagikan!

Ingin Investasi Saham? Kenali Dulu Apa Itu Satu Lembar Saham!

27 June 2024
5 menit membaca
Ingin Investasi Saham? Kenali Dulu Apa Itu Satu Lembar Saham!

Apakah kamu tertarik untuk mulai berinvestasi di pasar saham tetapi masih bingung dengan konsep dasar seperti satu lembar saham? Jangan khawatir, kamu tidak sendirian! Banyak pemula yang merasa bingung saat pertama kali mendengar istilah-istilah dalam dunia saham. Satu lembar saham mungkin terdengar sederhana, namun memiliki peran yang sangat penting dalam dunia investasi. Saham adalah instrumen keuangan yang mewakili kepemilikan di suatu perusahaan. Dengan membeli satu lembar saham, kamu sebenarnya sedang membeli sebagian kecil dari perusahaan tersebut. Dalam artikel ini, kami akan membantu kamu memahami apa itu satu lembar saham dan mengapa penting untuk mengetahuinya sebelum memulai investasi.

Pengertian Satu Lembar Saham

Satu lembar saham adalah unit terkecil dari kepemilikan dalam suatu perusahaan. Ketika kamu membeli satu lembar saham, itu berarti kamu memiliki bagian dari perusahaan tersebut. Saham memberikan hak kepada pemiliknya atas bagian keuntungan perusahaan yang biasanya dibagikan dalam bentuk dividen, serta hak suara dalam rapat pemegang saham. Dalam pasar saham, harga satu lembar saham dapat berfluktuasi tergantung pada kinerja perusahaan dan kondisi pasar secara keseluruhan.

Mari kita ilustrasikan dengan contoh sederhana. Bayangkan kamu dan dua temanmu ingin mendirikan sebuah perusahaan dengan total modal sebesar Rp1.000.000.000. Kamu menyetor Rp500.000.000, teman pertama menyetor Rp300.000.000, dan teman kedua menyetor Rp200.000.000. Berdasarkan kontribusi modal ini, kepemilikan saham dalam perusahaan akan terbagi sebagai berikut:

  • Kamu memiliki 50% kepemilikan (Rp500.000.000/ Rp1.000.000.000).
  • Teman pertama memiliki 30% kepemilikan (Rp300.000.000/ Rp1.000.000.000).
  • Teman kedua memiliki 20% kepemilikan (Rp200.000.000/ Rp1.000.000.000).

Jika modal sebesar Rp1.000.000.000 ini dibagi menjadi 1 juta lembar saham, maka perusahaan tersebut mengeluarkan 1 juta lembar saham dengan nilai Rp 1.000 per lembar (Rp1.000.000.000 / 1 juta lembar). Jadi, kepemilikan saham kamu adalah 500 ribu lembar (50% x 1 juta lembar), teman pertama memiliki 300 ribu lembar (30% x 1 juta lembar), dan teman kedua memiliki 200 ribu lembar (20% x 1 juta lembar).

Kategori Saham

Saat berbicara tentang investasi saham, penting untuk mengetahui berbagai kategori saham yang ada di pasar. Kategori ini membantu investor memahami karakteristik saham yang mereka beli dan menyesuaikan strategi investasi mereka. Berikut adalah beberapa kategori saham yang umum dikenal:

1. Blue Chip Stocks 

Blue chip stocks adalah saham dari perusahaan-perusahaan besar yang memiliki reputasi tinggi, posisi kuat di industrinya, dan kinerja keuangan yang stabil. Perusahaan-perusahaan ini dikenal karena kemampuan mereka untuk bertahan di berbagai kondisi ekonomi dan secara konsisten membayar dividen kepada pemegang saham. Contoh dari blue chip stocks di Indonesia termasuk saham-saham dari perusahaan besar seperti Bank BCA dan Telkom Indonesia.

2. Income Stocks 

Income stocks adalah saham dari perusahaan yang memiliki kemampuan untuk membayar dividen lebih tinggi dari rata-rata dividen yang dibayarkan pada tahun sebelumnya. Saham-saham ini biasanya menarik bagi investor yang mencari pendapatan tetap dari investasi mereka. Perusahaan-perusahaan yang masuk dalam kategori ini umumnya memiliki aliran pendapatan yang stabil dan model bisnis yang kuat.

3. Growth Stocks 

Growth stocks adalah saham dari perusahaan yang diharapkan memiliki pertumbuhan pendapatan yang lebih cepat dibandingkan dengan rata-rata pasar. Growth stocks dapat dibagi menjadi dua kategori: well-known growth stocks yang berasal dari perusahaan besar yang sudah dikenal, dan lesser-known growth stocks yang berasal dari perusahaan yang lebih kecil dan kurang dikenal namun memiliki potensi pertumbuhan yang besar.

4. Speculative Stocks 

Speculative stocks adalah saham yang menawarkan potensi penghasilan yang tinggi di masa depan, namun dengan risiko yang lebih besar. Saham-saham ini berasal dari perusahaan yang mungkin belum memiliki rekam jejak yang stabil, tetapi memiliki prospek pertumbuhan yang menarik. Investasi dalam speculative stocks memerlukan analisis dan penelitian yang mendalam karena ketidakpastian yang lebih tinggi terkait kinerja masa depannya.

5. Cyclical Stocks 

Cyclical stocks adalah saham dari perusahaan yang kinerjanya sangat dipengaruhi oleh kondisi ekonomi makro dan siklus bisnis. Harga saham ini cenderung naik saat ekonomi tumbuh dan turun saat ekonomi melambat. Contoh dari cyclical stocks termasuk saham-saham di sektor otomotif dan konstruksi.

6. Defensive Stocks 

Defensive stocks adalah saham dari perusahaan yang tetap stabil dan cenderung lebih tahan terhadap kondisi ekonomi yang tidak menentu. Saham-saham ini berasal dari sektor-sektor seperti utilitas, kesehatan, dan barang konsumsi yang permintaannya tetap stabil meskipun dalam kondisi resesi. Defensive stocks adalah pilihan yang baik untuk investor yang mencari stabilitas di tengah ketidakpastian pasar.

Arti Satu Lembar Saham Bagi Perusahaan

Setiap satu lembar saham yang kamu miliki memiliki makna yang sangat penting, baik bagi kamu sebagai investor maupun bagi perusahaan. Berikut adalah beberapa arti dan hak yang melekat pada satu lembar saham dalam sebuah perusahaan:

1. Kepemilikan Perusahaan 

Memiliki satu lembar saham berarti kamu secara hukum memiliki bagian dari perusahaan tersebut. Ini bukan hanya sekadar investasi, tetapi juga berarti kamu menjadi salah satu pemilik dari entitas bisnis tersebut. Walaupun mungkin hanya sebagian kecil, kepemilikan ini memberi kamu hak atas aset dan keuntungan perusahaan.

2. Hak Suara dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) 

Setiap lembar saham memberikan kamu satu suara dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). Ini berarti kamu berhak ikut serta dalam pengambilan keputusan penting yang mempengaruhi jalannya perusahaan. Keputusan-keputusan ini bisa meliputi pemilihan dewan direksi, perubahan kebijakan perusahaan, dan lainnya.

3. Hak atas Dividen dan Keuntungan Lain 

Dengan memiliki satu lembar saham, kamu berhak atas bagian dari keuntungan perusahaan yang dibagikan dalam bentuk dividen. Besarnya dividen biasanya diputuskan oleh dewan direksi dan tergantung pada kinerja keuangan perusahaan. Selain dividen, pemegang saham juga berhak atas keuntungan lain yang mungkin diberikan oleh perusahaan.

4. Tanggung Jawab atas Risiko Kerugian 

Sebagai pemegang saham, kamu juga ikut menanggung risiko kerugian. Jika nilai saham perusahaan menurun atau perusahaan mengalami kerugian, nilai investasi kamu bisa berkurang. Ini adalah bagian dari risiko yang harus dipahami setiap investor ketika memutuskan untuk membeli saham.

5. Aset Berharga 

Satu lembar saham adalah aset berharga yang dapat diperdagangkan di pasar saham. Nilainya bisa berfluktuasi berdasarkan kinerja perusahaan dan kondisi pasar. Seiring waktu, saham yang kamu miliki berpotensi untuk meningkat nilainya, terutama jika perusahaan berkembang dan kinerjanya membaik.

6. Potensi Kenaikan Nilai dan Dividen di Masa Depan 

Satu lembar saham memiliki potensi untuk menjadi investasi yang sangat berharga di masa depan. Selain potensi kenaikan harga saham, perusahaan yang berkembang biasanya juga meningkatkan dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham. Dengan demikian, kepemilikan saham tidak hanya menawarkan keuntungan jangka pendek, tetapi juga potensi keuntungan jangka panjang.

Membeli Aset Kripto dengan Aplikasi Reku

Sekarang kamu bisa membeli Bitcoin, Ethereum, dan crypto lainnya aplikasi Reku. Aplikasi ini memungkinkan investor untuk membeli crypto secara online dengan aman dan mudah karena diawasi oleh BAPPEBTI.

Langkah-langkah Membeli Aset Kripto di Reku

  1. Unduh dan Daftar: Unduh aplikasi Reku dan lakukan pendaftaran dengan mengikuti petunjuk yang ada.
  2. Verifikasi Akun: Lakukan verifikasi akun kurang dari 5 menit, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  3. Deposit Rupiah: Lakukan deposit dalam bentuk Rupiah ke aplikasi Reku. Kamu bisa melakukan transfer dari berbagai bank dan e-wallet, seperti BCA, Mandiri, CIMB Niaga, OVO, Dana, dan lain-lain.
  4. Pilih Aset Kripto: Cari crypto yang ingin kamu beli dari 100+ daftar aset kripto yang dimiliki Reku.
  5. Beli Crypto: Lakukan pembelian dengan mode Pro maupun Lightning sesuai preferensimu.

Foto diambil dari Freepik