MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Laporan Laba Rugi: Definisi, Fungsi, dan Cara Membacanya
Teori
Bagikan!

Laporan Laba Rugi: Definisi, Fungsi, dan Cara Membacanya

09 July 2024
5 menit membaca
Laporan Laba Rugi: Definisi, Fungsi, dan Cara Membacanya

Apakah kamu pernah mendengar tentang laporan laba rugi tapi belum benar-benar paham apa itu? Jangan khawatir, kamu tidak sendirian. Banyak orang yang baru memulai dunia investasi atau bisnis sering kali merasa bingung dengan berbagai istilah keuangan. Laporan laba rugi adalah salah satu alat penting yang bisa memberikan gambaran jelas tentang kesehatan finansial sebuah perusahaan. Di artikel ini, kita akan membahas apa itu laporan laba rugi, mengapa ini penting, dan bagaimana cara membacanya dengan mudah. Yuk, kita mulai dan pelajari bersama.

Apa Itu Laporan Laba Rugi?

Pernahkah kamu bertanya-tanya bagaimana sebuah bisnis bisa tahu apakah mereka untung atau rugi? Di sinilah laporan laba rugi memainkan peran penting. Laporan laba rugi, atau yang sering disebut sebagai income statement, adalah dokumen keuangan yang merangkum pendapatan, biaya, dan keuntungan atau kerugian suatu perusahaan selama periode tertentu. Dengan laporan ini, kamu bisa melihat seberapa baik kinerja keuangan sebuah bisnis. Laporan ini tidak hanya membantu perusahaan dalam membuat keputusan bisnis yang cerdas, tetapi juga memberikan gambaran yang jelas bagi investor mengenai kesehatan finansial perusahaan tersebut. Dengan memahami laporan laba rugi, kamu bisa menjadi lebih bijak dalam mengelola keuanganmu sendiri atau bahkan dalam berinvestasi di perusahaan yang tepat.

Fungsi Laporan Laba Rugi dalam Bisnis

Laporan laba rugi memiliki peran yang sangat penting dalam operasional dan strategi bisnis dalam membuat keputusan yang lebih baik. Berikut ini adalah tiga fungsi utama dari laporan laba rugi yang perlu kamu ketahui.

1. Menilai Kinerja Keuangan 

Laporan laba rugi memberikan gambaran jelas tentang pendapatan dan pengeluaran perusahaan dalam periode tertentu. Dengan informasi ini, kamu bisa menilai apakah perusahaan berhasil mencapai target keuangannya atau tidak. Apakah penjualan meningkat? Apakah biaya operasional terkendali? Semua pertanyaan ini bisa dijawab melalui laporan laba rugi. Selain itu, laporan ini juga membantu mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan, seperti pengurangan biaya atau peningkatan penjualan, sehingga bisnis dapat terus tumbuh dan berkembang.

2. Membantu Pengambilan Keputusan 

Laporan laba rugi adalah alat penting dalam pengambilan keputusan strategis. Manajemen dapat menggunakan data dari laporan ini untuk menentukan strategi bisnis ke depan, seperti menetapkan anggaran, mengidentifikasi produk atau layanan yang paling menguntungkan, dan merencanakan ekspansi. Dengan memahami tren pendapatan dan pengeluaran, bisnis dapat membuat keputusan yang lebih terinformasi dan efektif untuk mencapai tujuan jangka panjang.

3. Menyediakan Informasi untuk Investor dan Kreditur 

Investor dan kreditur seringkali mengandalkan laporan laba rugi untuk menilai kesehatan finansial dan potensi pertumbuhan perusahaan. Laporan ini memberikan mereka gambaran mengenai profitabilitas perusahaan, yang sangat penting dalam membuat keputusan investasi atau memberikan pinjaman. Dengan menyajikan laporan laba rugi yang akurat dan transparan, perusahaan bisa membangun kepercayaan dan menarik lebih banyak investor atau mendapatkan pinjaman dengan syarat yang lebih baik.

Komponen Utama dalam Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi terdiri dari beberapa komponen penting yang membantu memberikan gambaran menyeluruh tentang kinerja keuangan perusahaan yang memiliki peran spesifik dan saling terkait dalam menyusun laporan ini. Berikut adalah komponen utama disertai dengan contoh untuk memperjelas masing-masing elemen.

1. Pendapatan (Revenue) 

Pendapatan adalah total uang yang diterima perusahaan dari aktivitas operasionalnya selama periode tertentu, seperti penjualan produk atau jasa. Pendapatan merupakan komponen pertama yang muncul dalam laporan laba rugi dan sering disebut sebagai “top line“.
Contoh: Sebuah perusahaan teknologi melaporkan pendapatan sebesar Rp5.000.000.000 dari penjualan perangkat lunak selama kuartal terakhir. Ini berarti semua uang yang masuk dari penjualan tersebut tercatat sebagai pendapatan.

2. Harga Pokok Penjualan (HPP) 

Harga Pokok Penjualan adalah biaya langsung yang terkait dengan produksi barang atau jasa yang dijual oleh perusahaan. Ini termasuk biaya bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya produksi lainnya. HPP dikurangkan dari pendapatan untuk menghitung laba kotor.
Contoh: Perusahaan manufaktur melaporkan HPP sebesar Rp3.000.000.000. Ini mencakup biaya bahan baku, biaya tenaga kerja di pabrik, dan biaya overhead pabrik yang langsung berhubungan dengan produksi barang.

3. Laba Kotor (Gross Profit) 

Laba kotor adalah selisih antara pendapatan dan HPP. Ini menunjukkan berapa banyak uang yang tersisa setelah mengurangi biaya produksi langsung. Laba kotor digunakan untuk menutupi biaya operasional lainnya.
Contoh: Jika pendapatan perusahaan adalah Rp5.000.000.000 dan HPP adalah Rp3.000.000.000, maka laba kotor adalah Rp2.000.000.000.

4. Biaya Operasional (Operating Expenses) 

Biaya operasional mencakup semua pengeluaran yang tidak langsung terkait dengan produksi, seperti biaya pemasaran, gaji staf administrasi, sewa, dan utilitas. Biaya ini dikurangkan dari laba kotor untuk menghitung laba operasional.
Contoh: Sebuah perusahaan ritel mengeluarkan Rp1.000.000.000 untuk biaya operasional, termasuk iklan, sewa toko, dan gaji karyawan.

5. Laba Operasional (Operating Profit) 

Laba operasional adalah selisih antara laba kotor dan biaya operasional. Ini menunjukkan keuntungan yang dihasilkan dari operasi bisnis inti sebelum bunga dan pajak.
Contoh: Jika laba kotor adalah Rp2.000.000.000 dan biaya operasional adalah Rp1.000.000.000, maka laba operasional adalah Rp1.000.000.000.

6. Pendapatan dan Beban Non-Operasional (Non-Operating Income and Expenses) 

Ini termasuk pendapatan atau beban yang tidak berasal dari operasi utama perusahaan, seperti bunga dari investasi atau kerugian dari penjualan aset.
Contoh: Perusahaan memperoleh pendapatan bunga sebesar Rp200.000.000 dari investasinya tetapi juga mengalami kerugian sebesar Rp100.000.000 dari penjualan peralatan lama.

8. Laba Sebelum Pajak (Profit Before Tax) 

Laba sebelum pajak adalah laba operasional ditambah pendapatan non-operasional dikurangi beban non-operasional. Ini menunjukkan total keuntungan sebelum dikenakan pajak.
Contoh: Jika laba operasional adalah Rp1.000.000.000, pendapatan non-operasional adalah Rp200.000.000, dan beban non-operasional adalah Rp100.000.000, maka laba sebelum pajak adalah Rp1.100.000.000.

9. Pajak Penghasilan (Income Tax) 

Pajak penghasilan adalah jumlah yang harus dibayar perusahaan kepada pemerintah berdasarkan laba sebelum pajak.
Contoh: Jika perusahaan harus membayar pajak sebesar 25%, dan laba sebelum pajak adalah Rp1.100.000.000, maka pajak penghasilannya adalah Rp275.000.000.

10. Laba Bersih (Net Profit) 

Laba bersih adalah total keuntungan setelah mengurangi semua biaya, termasuk pajak. Ini sering disebut sebagai “bottom line” dan menunjukkan keuntungan bersih perusahaan selama periode tersebut.

Contoh: Jika laba sebelum pajak adalah Rp1.100.000.000 dan pajak penghasilan adalah Rp275.000.000, maka laba bersihnya adalah Rp825.000.000.

Cara Membaca Laporan Laba Rugi dengan Mudah

Laporan laba rugi adalah salah satu laporan keuangan yang memberikan gambaran tentang performa keuangan sebuah perusahaan dalam periode waktu tertentu. Memahami bagaimana membaca laporan laba rugi dapat membantu pengambilan keputusan bisnis yang lebih tepat. Berikut langkah sederhana untuk membaca laporan laba rugi.

1. Pahami Struktur Dasarnya 

Laporan laba rugi biasanya terstruktur dengan pendapatan (revenue) di bagian atas, diikuti dengan biaya-biaya (costs) dan akhirnya mencapai laba bersih (net profit) di bagian bawah. Mulailah dengan memahami struktur umumnya sehingga kamu dapat mengikuti alur dan memahami setiap komponen dengan lebih baik.

2. Fokus pada Pendapatan dan Biaya Utama 

Identifikasi pendapatan utama yang dilaporkan dalam laporan laba rugi, seperti penjualan produk atau jasa. Selanjutnya, perhatikan biaya-biaya utama seperti biaya produksi atau operasional. Memahami bagaimana pendapatan dan biaya-biaya ini berdampak satu sama lain akan memberikan gambaran lebih baik tentang profitabilitas perusahaan.

3. Perhatikan Laba Kotor dan Laba Bersih 

Laba kotor (gross profit) adalah pendapatan dikurangi biaya langsung, sedangkan laba bersih (net profit) adalah pendapatan dikurangi semua biaya, termasuk biaya operasional dan pajak. Fokuslah pada laba kotor untuk mengetahui efisiensi operasional perusahaan dan pada laba bersih untuk mengetahui profitabilitas akhir setelah semua biaya.

4. Bandingkan dengan Periode Sebelumnya 

Untuk konteks yang lebih baik, bandingkan angka yang terdapat dalam laporan laba rugi dengan periode sebelumnya. Analisis tren pendapatan dan biaya dari waktu ke waktu dapat membantu dalam menilai pertumbuhan atau penurunan performa perusahaan.

Investasi Lebih Percaya Diri dengan Analisa Unggulan!

Dengan pengalaman lebih dari 10 tahun, tim riset Reku siap memberikan analisa unggulan untuk investasimu. Siapkan strategi investasimu dengan lebih banyak analisa terkini di sini.

Download aplikasi Reku untuk pengalaman investasi yang lebih aman dan nyaman.

 

Foto diambil dari Freepik.