MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Mengenal Blockchain dan Sejarah Perkembangannya
Teori
Bagikan!

Mengenal Blockchain dan Sejarah Perkembangannya

01 July 2024
4 menit membaca
Mengenal Blockchain dan Sejarah Perkembangannya

Blockchain adalah teknologi revolusioner yang mengubah banyak aspek dalam dunia digital, mulai dari keuangan hingga logistik. Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu blockchain, bagaimana cara kerjanya, serta sejarah perkembangan teknologi ini. 

Apa Itu Blockchain?

Blockchain adalah sebuah sistem pencatatan digital yang terdesentralisasi dan aman. Teknologi ini memungkinkan data disimpan dalam bentuk blok-blok yang saling terhubung (chain) dan tersebar di berbagai komputer dalam jaringan. Setiap blok berisi sejumlah transaksi, dan setiap transaksi diverifikasi oleh anggota jaringan (nodes) sebelum ditambahkan ke blok.

Salah satu keunggulan utama blockchain adalah transparansi dan keamanan. Karena setiap transaksi tercatat secara permanen dan tidak dapat diubah, blockchain sangat sulit untuk diretas atau dimanipulasi.

Bagaimana Cara Kerja Blockchain?

Blockchain bekerja dengan prinsip desentralisasi. Ini berarti tidak ada satu pihak pun yang memiliki kontrol penuh atas data yang ada di dalam jaringan. Berikut adalah langkah-langkah dasar bagaimana blockchain bekerja:

  1. Transaksi Dibuat

Ketika seseorang mengirimkan aset kripto, seperti Bitcoin, transaksi tersebut dibuat dan dikirim ke jaringan blockchain.

  1. Verifikasi Transaksi

Transaksi ini kemudian diverifikasi oleh nodes yang ada di jaringan. Nodes ini menggunakan algoritma konsensus untuk memastikan bahwa transaksi tersebut sah.

  1. Membuat Blok Baru

Setelah transaksi diverifikasi, transaksi tersebut dimasukkan ke dalam sebuah blok bersama dengan transaksi lainnya.

  1. Menambahkan Blok ke Rantai

Blok baru tersebut kemudian ditambahkan ke rantai blok (blockchain) yang sudah ada sebelumnya. Setiap blok terhubung dengan blok sebelumnya melalui sebuah hash, yang merupakan kode unik yang dihasilkan berdasarkan data di dalam blok.

  1. Transaksi Selesai

Setelah blok ditambahkan ke blockchain, transaksi dianggap selesai dan tercatat secara permanen.

Sejarah Blockchain

Sejarah blockchain dapat ditelusuri kembali ke akhir tahun 1990-an, tetapi teknologi ini baru benar-benar mendapatkan perhatian luas pada tahun 2008. Berikut adalah beberapa tonggak penting dalam sejarah perkembangan blockchain:

1. 1991 – Konsep Awal

Konsep dasar dari blockchain pertama kali diperkenalkan oleh Stuart Haber dan W. Scott Stornetta, yang mengembangkan sistem untuk mencatat dokumen dengan timestamp yang tidak dapat diubah.

2. 2008 – Bitcoin Whitepaper

Pada tahun 2008, seseorang atau kelompok yang menggunakan nama samaran Satoshi Nakamoto menerbitkan whitepaper yang berjudul “Bitcoin: A Peer-to-Peer Electronic Cash System“. Whitepaper ini menjelaskan bagaimana Bitcoin, aset digital pertama, dapat berfungsi menggunakan teknologi blockchain.

3. 2009 – Peluncuran Bitcoin

Pada Januari 2009, jaringan Bitcoin diluncurkan dengan merilis perangkat lunak Bitcoin dan menambang blok pertama, yang dikenal sebagai “Genesis Block“.

4. 2013 – Ethereum dan Smart Contracts

Pada tahun 2013, Vitalik Buterin memperkenalkan konsep Ethereum, sebuah platform blockchain yang memungkinkan pengembangan smart contracts. Smart contracts adalah kontrak digital yang dapat dijalankan secara otomatis ketika syarat-syarat tertentu terpenuhi.

5. 2015 – Peluncuran Ethereum

Ethereum diluncurkan secara resmi pada tahun 2015, membawa teknologi blockchain ke level yang lebih tinggi dengan kemampuannya untuk mendukung berbagai aplikasi terdesentralisasi (dApps).

6. 2017 – Popularitas ICO

Initial Coin Offerings (ICO) menjadi populer pada tahun 2017, di mana banyak proyek blockchain baru mengumpulkan dana dengan menjual token digital.

7. 2020-an – Adopsi Luas

Memasuki tahun 2020-an, blockchain mulai diadopsi secara luas di berbagai sektor, termasuk keuangan, logistik, dan pemerintahan. Banyak perusahaan besar mulai mengintegrasikan teknologi blockchain ke dalam operasi mereka.

Manfaat dan Aplikasi Blockchain

Blockchain menawarkan berbagai manfaat yang membuatnya menarik bagi berbagai industri. Berikut beberapa di antaranya:

1. Keamanan

Karena setiap transaksi diverifikasi dan dicatat secara permanen, blockchain sangat aman dari manipulasi dan peretasan.

2. Transparansi

Semua data di blockchain dapat diakses oleh anggota jaringan, yang membuat setiap transaksi menjadi transparan.

3. Efisiensi

Blockchain mengurangi kebutuhan akan perantara, yang dapat mempercepat proses transaksi dan mengurangi biaya.

4. Desentralisasi

Data di blockchain disimpan di berbagai komputer dalam jaringan, sehingga tidak ada satu pihak pun yang memiliki kontrol penuh.

Aplikasi blockchain sangat luas dan mencakup berbagai bidang:

  • Keuangan: Blockchain digunakan untuk transaksi aset kripto, transfer uang internasional, dan pengelolaan investasi.
  • Logistik: Teknologi ini membantu melacak pergerakan barang dalam rantai pasokan, memastikan keaslian produk, dan mengurangi penipuan.
  • Kesehatan: Blockchain digunakan untuk menyimpan catatan medis yang aman dan memungkinkan berbagi data antara penyedia layanan kesehatan dengan izin pasien.
  • Pemerintahan: Beberapa negara menggunakan blockchain untuk sistem pemungutan suara elektronik yang lebih aman dan transparan.

Blockchain adalah teknologi revolusioner yang mengubah cara kita memandang transaksi digital dan pencatatan data. Dengan sejarah yang dimulai dari konsep dasar di tahun 1990-an hingga menjadi teknologi utama dalam aset kripto seperti Bitcoin dan Ethereum, blockchain telah menunjukkan potensinya untuk meningkatkan keamanan, transparansi, dan efisiensi di berbagai sektor.

Dengan terus berkembangnya adopsi dan aplikasi blockchain, teknologi ini akan semakin relevan dalam kehidupan sehari-hari. Memahami dasar-dasar dan sejarah blockchain adalah langkah awal yang penting untuk memanfaatkan potensi penuh dari teknologi ini. Jadi, jangan ragu untuk terus menggali informasi tentang blockchain dan bagaimana kamu bisa memanfaatkannya dalam berbagai aspek kehidupan dan bisnis kamu.

Membeli Aset Kripto dengan Aplikasi Reku

Sekarang kamu bisa membeli Bitcoin, Ethereum, dan crypto lainnya aplikasi Reku. Aplikasi ini memungkinkan investor untuk membeli crypto secara online dengan aman dan mudah karena diawasi oleh BAPPEBTI.

Langkah-langkah Membeli Aset Kripto di Reku

  1. Unduh dan Daftar: Unduh aplikasi Reku dan lakukan pendaftaran dengan mengikuti petunjuk yang ada.
  2. Verifikasi Akun: Lakukan verifikasi akun kurang dari 5 menit, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  3. Deposit Rupiah: Lakukan deposit dalam bentuk Rupiah ke aplikasi Reku. Kamu bisa melakukan transfer dari berbagai bank dan e-wallet, seperti BCA, Mandiri, CIMB Niaga, OVO, Dana, dan lain-lain.
  4. Pilih Aset Kripto: Cari crypto yang ingin kamu beli dari 100+ daftar aset kripto yang dimiliki Reku.
  5. Beli Crypto: Lakukan pembelian dengan mode Pro maupun Lightning sesuai preferensimu.

 

Foto diambil dari Freepik.