MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Mengenal P2P Lending: Pengertian, Manfaat, Cara Kerja, dan Risiko
Teori
Bagikan!

Mengenal P2P Lending: Pengertian, Manfaat, Cara Kerja, dan Risiko

24 June 2024
5 menit membaca
Mengenal P2P Lending: Pengertian, Manfaat, Cara Kerja, dan Risiko

Hai, Sobat Reku! Di era digital ini, teknologi berkembang begitu pesat, memengaruhi hampir semua aspek kehidupan kita, termasuk sektor keuangan. Salah satu inovasi keuangan yang sedang naik daun adalah fintech Peer-to-Peer (P2P) Lending. Jika sebelumnya kita harus ke bank untuk meminjam uang, kini cukup dengan beberapa klik di aplikasi, dana bisa langsung cair. P2P Lending hadir sebagai solusi modern yang menawarkan kemudahan akses untuk meminjam atau mengirim uang secara online.

Menurut laporan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Indonesia, industri P2P Lending mengalami pertumbuhan signifikan, mencapai 30% pada tahun 2022 dengan total pinjaman sebesar Rp100 triliun. Angka ini menunjukkan betapa populernya layanan ini di kalangan masyarakat. Tapi, sebenarnya apa sih P2P Lending itu? Dan apa yang membuatnya berbeda dengan fintech lainnya? Yuk, kita kupas tuntas pengertian, manfaat, dan cara kerja P2P Lending dalam artikel ini!

Apa Itu P2P Lending?

Mungkin kamu sering mendengar tentang P2P Lending, tapi apa sebenarnya yang dimaksud dengan istilah ini? P2P Lending, atau Peer-to-Peer Lending, adalah sebuah inovasi di dunia finansial yang memungkinkan kamu untuk mengajukan pinjaman atau memberikan pinjaman melalui platform digital. Idenya sederhana namun revolusioner: P2P Lending menghubungkan langsung antara pemberi dana (investor atau lender) dengan peminjam dana (borrower), tanpa melalui lembaga keuangan tradisional seperti bank.

P2P Lending menawarkan kemudahan dan kecepatan dalam proses peminjaman. Peminjam bisa mengajukan pinjaman dengan persyaratan yang lebih mudah dan proses yang lebih cepat dibandingkan dengan bank. Ini sangat menguntungkan bagi usaha kecil dan menengah yang membutuhkan dana cepat untuk mengembangkan bisnis mereka. Sementara itu, para investor bisa memperoleh imbal hasil yang menarik dari dana yang mereka pinjamkan.

Apa Saja Manfaat P2P Lending?

  1. Akses Keuangan yang Lebih Mudah

P2P Lending membuka jalan bagi individu atau UMKM yang biasanya kesulitan mendapatkan pinjaman dari bank. Dengan persyaratan yang lebih fleksibel, mereka tetap bisa mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk berkembang. Ini adalah peluang besar untuk semua yang ingin maju, tanpa harus terhalang oleh prosedur perbankan yang rumit.

  1. Return Investasi yang Lebih Menarik

Bagi kamu yang mencari alternatif investasi, P2P Lending menawarkan potensi imbal hasil yang lebih tinggi dibandingkan dengan deposito. Saat ini, return P2P Lending di Indonesia bisa mencapai 10-15% per tahun, lho! Ini tentunya sangat menarik, terutama bagi investor dengan profil risiko agresif atau moderat yang mencari keuntungan lebih tinggi.

  1. Proses Cepat dan Efisien

Salah satu daya tarik utama dari P2P Lending adalah prosesnya yang cepat dan efisien. Tidak perlu lagi menghadapi birokrasi yang berbelit-belit seperti di bank. Dengan P2P Lending, pengajuan pinjaman bisa dilakukan dengan lebih mudah dan dana bisa cair lebih cepat. Ini sangat membantu, terutama bagi yang membutuhkan dana dengan segera.

  1. Diawasi dan Terdaftar di OJK

Keamanan dan legalitas juga menjadi faktor penting. P2P Lending di Indonesia diawasi dan terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Berdasarkan Peraturan OJK Nomor 77/POJK.01/2016 tentang Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi, kegiatan P2P Lending diatur dengan ketat. Ini termasuk pengaturan terkait kegiatan usaha, mitigasi risiko, pelaporan, pendaftaran perizinan, serta tata kelola sistem teknologi informasi. Jadi, kamu tidak perlu khawatir mengenai keamanan dana investasi kamu.

Cara Kerja P2P Lending

  • Cara Kerja Bagi Peminjam (Borrower)

Bagi kamu yang ingin meminjam dana melalui P2P Lending, langkah-langkahnya cukup mudah. Pertama, sebagai borrower, kamu harus mengajukan permohonan pinjaman. Ini melibatkan pengisian formulir dan menyerahkan data diri yang diperlukan. Setelah itu, pengajuanmu akan diproses oleh platform P2P Lending.

Setelah permohonan disetujui, pengajuan pinjamanmu akan ditawarkan kepada calon pendana (lender). Jika ada lender yang tertarik untuk meminjamkan dana, mereka akan menyalurkan dananya kepadamu. Kamu akan mendapatkan pinjaman dengan jangka waktu pengembalian dan bunga yang sudah ditentukan sebelumnya.

Penting untuk selalu tepat waktu dalam melakukan pembayaran. Ini tidak hanya membantu menjaga hubungan baik dengan lender, tetapi juga membangun “rapor” kredit yang baik untuk masa depan.

  • Cara Kerja Bagi Pendana (Lender)

Bagi kamu yang ingin menjadi lender, prosesnya juga cukup straightforward. Pertama, kamu perlu mendaftar dan menyerahkan data diri yang diminta, seperti identitas diri, NPWP, dan rekening bank. Setelah terdaftar, kamu bisa mulai melihat pengajuan pinjaman yang ada di platform.

Sebagai lender, kamu punya kebebasan untuk memilih pengajuan pinjaman yang sesuai dengan preferensimu. Kamu bisa menganalisis informasi yang diberikan oleh borrower sebelum memutuskan untuk memberikan pinjaman. Jika sudah menemukan borrower yang tepat, kamu tinggal memilihnya, dan platform P2P Lending akan mengurus proses transfer dana.

Setelah dana disalurkan, borrower akan membayar kembali pinjaman tersebut sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan. Jika terjadi keterlambatan pembayaran, borrower akan dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan yang disepakati.

Dengan cara kerja yang jelas dan transparan ini, P2P Lending memberikan fleksibilitas dan kemudahan baik bagi borrower yang membutuhkan dana maupun lender yang mencari peluang investasi menarik.

Risiko P2P Lending

Risiko Bagi Investor

Sebagai investor, kamu harus memahami bahwa P2P Lending tidak sepenuhnya bebas risiko. Beberapa risiko utama yang perlu diperhatikan adalah:

  1. Risiko Likuiditas

Dana yang kamu investasikan di P2P Lending tidak bisa dicairkan sewaktu-waktu. Jadi, jangan menggunakan dana yang mungkin kamu butuhkan dalam waktu dekat. Pastikan dana yang kamu investasikan adalah dana yang bisa “diikat” untuk jangka waktu tertentu.

  1. Risiko Gagal Bayar

Salah satu risiko terbesar adalah jika borrower tidak mampu melunasi pinjaman mereka. Jika ini terjadi, kamu bisa kehilangan sebagian atau seluruh dana yang diinvestasikan. Oleh karena itu, penting untuk memilih platform P2P Lending yang memiliki sistem evaluasi kredit yang baik dan transparan.

Risiko Bagi Peminjam

Bagi peminjam, atau borrower, P2P Lending juga memiliki beberapa kelemahan yang perlu diperhatikan:

  • Proses Pengumpulan Dana

Setelah pengajuan pinjaman disetujui, kamu mungkin harus menunggu hingga seluruh jumlah pinjaman terkumpul 100% dari berbagai lender. Ini berbeda dengan pinjaman online lain yang bisa memberikan dana secara instan.

  • Pengaruh Terhadap Credit Scoring

Jika kamu terlambat membayar cicilan, hal ini bisa memengaruhi credit scoring-mu. Skor kredit yang buruk bisa menghambat kesempatanmu untuk mendapatkan pinjaman lagi di masa depan, baik di platform P2P Lending maupun di lembaga keuangan lainnya.

Keamanan Investasimu Prioritas Kami!

Aplikasi Reku tersedia di Android dan App Store. Download untuk mulai investasi lebih dari 100 aset kripto yang terdaftar. Alasan kenapa Reku menjadi pilihan bagi jutaan pengguna di Indonesia:

  • Fee transaksi sangat rendah
  • Tersedia mode Pro dan mode Lightning, cocok untuk segala jenis investor
  • Staking dengan APY hingga 12.5% dan berlisensi BAPPEBTI
  • Bisa mulai dengan modal Rp5.000
  • Analisa setiap minggu dari Crypto Researcher Reku

Tunggu apa lagi? Ayo mulai perjalanan investasimu di Reku sekarang!

 

Foto diambil dari Freepik