MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Mengenal Saham Blue Chip dan Saham-saham Top Dunia
Teori
Bagikan!

Mengenal Saham Blue Chip dan Saham-saham Top Dunia

21 June 2024
3 menit membaca
Mengenal Saham Blue Chip dan Saham-saham Top Dunia

Saham blue chip adalah saham dari perusahaan besar, terkenal, dan memiliki kinerja keuangan yang stabil serta dianggap aman untuk investasi jangka panjang. Saham-saham ini sering kali termasuk dalam indeks saham utama di negara-negara tertentu. Dalam artikel ini, kita akan membahas saham blue chip di berbagai negara, termasuk Indonesia, Amerika Serikat, Hong Kong, dan Jepang, serta contoh-contoh saham blue chip dari masing-masing negara.

Apa Itu Saham Blue Chip?

Saham blue chip adalah saham dari perusahaan-perusahaan besar yang memiliki reputasi kuat, stabilitas keuangan, dan sejarah kinerja yang baik. Perusahaan-perusahaan ini biasanya merupakan pemimpin di industri mereka dan dikenal karena mampu memberikan dividen secara konsisten kepada pemegang saham. Saham blue chip sering dianggap sebagai pilihan investasi yang aman dan menguntungkan untuk jangka panjang.

Karakteristik Saham Blue Chip

  1. Perusahaan Besar dan Terkemuka: Saham blue chip berasal dari perusahaan besar yang memiliki pengaruh signifikan di pasar.
  2. Stabilitas Keuangan: Perusahaan ini biasanya memiliki laporan keuangan yang kuat dan stabil, dengan pendapatan yang konsisten.
  3. Sejarah Dividen: Saham blue chip sering dikenal karena kemampuannya untuk membayar dividen secara reguler, bahkan dalam kondisi pasar yang kurang baik.
  4. Reputasi yang Kuat: Perusahaan blue chip memiliki reputasi yang baik dan kepercayaan tinggi dari investor dan konsumen.
  5. Kinerja yang Baik: Saham-saham ini cenderung menunjukkan kinerja yang stabil dan pertumbuhan yang solid dalam jangka panjang.

Contoh Saham Blue Chip di Berbagai Negara

  1. Indonesia: Di Indonesia, beberapa contoh saham blue chip termasuk Bank Central Asia (BBCA), Telekomunikasi Indonesia (TLKM), dan Unilever Indonesia (UNVR). Perusahaan-perusahaan ini adalah pemimpin pasar di sektor perbankan, telekomunikasi, dan barang konsumen.
  2. Amerika Serikat: Di AS, saham blue chip terkenal seperti Apple (AAPL), Microsoft (MSFT), dan Coca-Cola (KO) adalah bagian dari indeks saham utama seperti S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average. Perusahaan-perusahaan ini dikenal secara global dan memiliki rekam jejak kinerja yang sangat baik.
  3. Hong Kong: Di pasar saham Hong Kong, saham blue chip seperti Tencent Holdings (0700.HK), HSBC Holdings (0005.HK), dan AIA Group (1299.HK) termasuk dalam Hang Seng Index. Perusahaan-perusahaan ini adalah pemimpin dalam teknologi, keuangan, dan asuransi.
  4. Jepang: Saham blue chip Jepang seperti Toyota Motor Corporation (7203.T), Sony Corporation (6758.T), dan Mitsubishi UFJ Financial Group (8306.T) merupakan bagian dari Nikkei 225 Index. Mereka adalah pemimpin global dalam industri otomotif, elektronik, dan jasa keuangan.

Mengapa Saham Blue Chip Dianggap Aman?

Saham blue chip dianggap aman tentunya karena beberapa alasan utama, seperti:

  1. Kinerja Keuangan yang Stabil: Perusahaan blue chip memiliki kinerja keuangan yang stabil dan konsisten, yang memberikan kepercayaan kepada investor bahwa perusahaan tersebut dapat bertahan dalam jangka panjang.
  2. Reputasi dan Kredibilitas: Perusahaan blue chip memiliki reputasi yang kuat dan kredibilitas yang tinggi di pasar. Mereka dikenal karena manajemen yang baik dan produk atau layanan berkualitas tinggi.
  3. Dividen yang Konsisten: Banyak saham blue chip membayar dividen secara konsisten, yang merupakan salah satu cara bagi investor untuk mendapatkan penghasilan pasif dari investasi mereka.
  4. Ketahanan dalam Krisis: Saham blue chip biasanya lebih tahan terhadap fluktuasi pasar dan krisis ekonomi. Mereka memiliki sumber daya yang cukup untuk bertahan dan bahkan berkembang di tengah kondisi pasar yang sulit.

Saham blue chip adalah pilihan investasi yang menarik bagi investor jangka panjang karena stabilitas, reputasi, dan potensi keuntungannya. Baik di Indonesia, Amerika Serikat, Hong Kong, maupun Jepang, saham-saham ini menawarkan peluang investasi yang solid dan dapat diandalkan. 

Dengan memahami karakteristik dan contoh-contoh saham blue chip di berbagai negara, kamu bisa membuat keputusan investasi yang lebih baik dan lebih terinformasi. Tetaplah melakukan riset mendalam dan konsultasi dengan ahli keuangan sebelum membuat keputusan investasi untuk memastikan strategi investasi kamu sesuai dengan tujuan finansial jangka panjang.

Membeli Aset Kripto dengan Aplikasi Reku

Sekarang kamu bisa membeli Bitcoin, Ethereum, dan crypto lainnya aplikasi Reku. Aplikasi ini memungkinkan investor untuk membeli crypto secara online dengan aman dan mudah karena diawasi oleh BAPPEBTI.

Langkah-langkah Membeli Aset Kripto di Reku

  1. Unduh dan Daftar: Unduh aplikasi Reku dan lakukan pendaftaran dengan mengikuti petunjuk yang ada.
  2. Verifikasi Akun: Lakukan verifikasi akun kurang dari 5 menit, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  3. Deposit Rupiah: Lakukan deposit dalam bentuk Rupiah ke aplikasi Reku. Kamu bisa melakukan transfer dari berbagai bank dan e-wallet, seperti BCA, Mandiri, CIMB Niaga, OVO, Dana, dan lain-lain.
  4. Pilih Aset Kripto: Cari crypto yang ingin kamu beli dari 100+ daftar aset kripto yang dimiliki Reku.
  5. Beli Crypto: Lakukan pembelian dengan mode Pro maupun Lightning sesuai preferensimu.

Foto diambil dari Freepik