MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Mengungkap Standar Deviasi: Alat Penting untuk Sukses di Dunia Crypto
Teori
Bagikan!

Mengungkap Standar Deviasi: Alat Penting untuk Sukses di Dunia Crypto

04 July 2024
5 menit membaca
Mengungkap Standar Deviasi: Alat Penting untuk Sukses di Dunia Crypto

Jika kamu ingin sukses dalam dunia crypto, memahami standar deviasi adalah langkah penting yang tidak boleh dilewatkan. Standar deviasi adalah alat statistik yang membantu kamu mengukur volatilitas pasar dan risiko investasi. Dengan menguasai konsep ini, kamu bisa membuat keputusan trading yang lebih cerdas dan terinformasi, serta mengelola portofolio dengan lebih efektif. Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu standar deviasi, mengapa penting, dan bagaimana kamu bisa menggunakannya untuk meraih kesuksesan dalam trading crypto. Ayo, kita mulai!

Apa Itu Standar Deviasi?

Standar deviasi mungkin terdengar seperti istilah matematika yang rumit, tetapi sebenarnya ini adalah konsep yang sangat berguna dan dapat membantu kamu dalam memahami volatilitas pasar crypto. Pada dasarnya, standar deviasi adalah ukuran seberapa besar variasi atau penyebaran nilai-nilai dalam satu set data. Semakin tinggi standar deviasi, semakin besar fluktuasi harga aset, yang berarti risikonya juga lebih tinggi.

Ketika kamu terjun ke dunia trading crypto, memahami standar deviasi bisa menjadi alat penting untuk mengevaluasi risiko investasi. Dengan mengetahui seberapa besar harga aset crypto bisa berfluktuasi, kamu bisa membuat keputusan investasi yang lebih bijak. Misalnya, jika kamu melihat bahwa standar deviasi suatu aset sangat tinggi, kamu mungkin ingin lebih berhati-hati dalam berinvestasi di aset tersebut atau menyesuaikan strategi trading kamu untuk mengelola risiko dengan lebih baik.

Pentingnya Standar Deviasi di Trading Crypto

Ketika berbicara tentang trading crypto, volatilitas adalah kata kunci yang sering kali muncul. Volatilitas inilah yang membuat trading crypto menarik sekaligus menantang. Di sinilah standar deviasi berperan penting. Standar deviasi membantu kamu memahami seberapa besar harga suatu aset bisa berubah dalam periode waktu tertentu, memberikan gambaran tentang risiko yang mungkin dihadapi.

Memahami standar deviasi memungkinkan kamu untuk mengelola risiko dengan lebih baik. Misalnya, aset dengan standar deviasi yang tinggi menunjukkan fluktuasi harga yang besar, yang berarti potensi keuntungan besar tetapi juga risiko kerugian yang signifikan. Dengan informasi ini, kamu bisa membuat keputusan lebih cerdas, seperti menentukan kapan harus membeli atau menjual aset untuk memaksimalkan keuntungan atau meminimalkan kerugian.

Lebih dari itu, standar deviasi juga bisa digunakan untuk membandingkan berbagai aset crypto. Dengan mengetahui standar deviasi dari beberapa aset, kamu bisa memilih aset mana yang sesuai dengan profil risiko kamu. Jika kamu lebih suka investasi yang stabil, memilih aset dengan standar deviasi rendah mungkin lebih cocok. Sebaliknya, jika kamu seorang risk-taker, aset dengan standar deviasi tinggi bisa memberikan peluang keuntungan yang lebih besar. Dalam dunia crypto yang dinamis, pemahaman tentang standar deviasi adalah alat penting untuk mencapai kesuksesan.

Cara Menghitung Standar Deviasi

Langkah 1: Tentukan Mean (Rata-rata)

Jumlahkan semua nilai data lalu bagi hasil penjumlahan tersebut dengan jumlah data (n).

Rumus Mean (x̄) = Σxi / n

Contoh: Harga harian aset crypto selama 5 hari adalah 10, 12, 8, 10, 14.

Mean = (10 + 12 + 8 + 10 + 14) / 5 = 54 / 5 = 10.8

Langkah 2: Hitung Selisih Setiap Nilai dari Mean dan Kuadratkan Selisih Tersebut

Kurangi setiap nilai data dengan mean yang telah dihitung lalu kuadratkan hasil selisih tersebut.

Rumus: (xi – x̄)^2

Contoh:

(10 – 10.8)^2 = (-0.8)^2 = 0.64

(12 – 10.8)^2 = (1.2)^2 = 1.44

(8 – 10.8)^2 = (-2.8)^2 = 7.84

(10 – 10.8)^2 = (-0.8)^2 = 0.64

(14 – 10.8)^2 = (3.2)^2 = 10.24

Langkah 3: Jumlahkan Semua Nilai yang Telah Dikuadratkan

Jumlahkan semua nilai hasil kuadrat selisih.

Rumus: Σ (xi – x̄)^2

 

Contoh: 0.64 + 1.44 + 7.84 + 0.64 + 10.24 = 20.8

Langkah 4: Hitung Varians

Bagi jumlah kuadrat selisih dengan jumlah data (n) atau (n-1) jika menggunakan sampel.

Varians (σ^2) = Σ (xi – x̄)^2 / n

 

Contoh: Varians = 20.8 / 5 = 4.16

Langkah 5: Hitung Standar Deviasi

Ambil akar kuadrat dari varians yang telah dihitung.

Standar Deviasi (σ) = √Varians

Contoh: Standar Deviasi = √4.16 ≈ 2.04

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, kamu sekarang memiliki standar deviasi dari dataset harga harian aset crypto, yang memberi kamu gambaran tentang volatilitas atau penyebaran data dari nilai rata-ratanya.

Mengelola Risiko dengan Standar Deviasi

Mengelola risiko adalah salah satu aspek paling penting dalam trading crypto. Dengan menggunakan standar deviasi, kamu bisa lebih memahami volatilitas pasar dan membuat keputusan yang lebih tepat. Berikut adalah beberapa cara mengelola risiko dengan standar deviasi.

1. Mengidentifikasi Volatilitas Pasar 

Standar deviasi menjadi alat penting dalam trading crypto karena membantu mengukur seberapa jauh harga aset dapat berfluktuasi dari nilai rata-ratanya. Ketika standar deviasi tinggi, ini menandakan bahwa harga aset sering mengalami perubahan besar-besaran, yang mengindikasikan pasar yang sangat volatil. Di sisi lain, standar deviasi rendah menunjukkan bahwa harga cenderung stabil. Misalnya, jika standar deviasi suatu aset crypto tinggi, trader dapat lebih berhati-hati dalam mengambil keputusan trading besar, mengingat risiko kerugian yang lebih tinggi dalam kondisi volatilitas yang tinggi.

2. Menentukan Stop Loss dan Take Profit 

Penggunaan standar deviasi untuk menetapkan level stop loss dan take profit adalah strategi yang cerdas untuk mengelola risiko dalam trading. Dengan memanfaatkan standar deviasi, trader dapat menyesuaikan level stop loss dan take profit sesuai dengan volatilitas pasar. Hal ini memungkinkan trader untuk mengurangi risiko dengan menetapkan batas kerugian maksimum dan mengunci keuntungan saat mencapai level yang diharapkan. Sebagai contoh, jika standar deviasi aset crypto adalah 2%, trader mungkin akan menetapkan stop loss 2% di bawah harga beli dan take profit 2% di atas harga beli untuk memaksimalkan hasil trading.

3. Menyesuaikan Ukuran Posisi 

Memahami standar deviasi membantu trader dalam menyesuaikan ukuran posisi mereka sesuai dengan tingkat risiko yang mereka hadapi. Dengan mengatur ukuran posisi berdasarkan standar deviasi, trader dapat meminimalkan eksposur mereka terhadap volatilitas pasar yang tinggi. Hal ini memungkinkan mereka untuk tetap berada dalam kendali terhadap risiko potensial dan menghindari kerugian besar yang dapat terjadi dalam kondisi pasar yang sangat fluktuatif. Misalnya, ketika standar deviasi tinggi, trader dapat mempertimbangkan untuk mengurangi ukuran posisi mereka untuk mengantisipasi perubahan harga yang tiba-tiba dan besar.

Studi Kasus: Keputusan Trading Berdasarkan Standar Deviasi

Seorang trader kripto memantau harga Bitcoin yang menunjukkan fluktuasi harian signifikan, seringkali mencapai standar deviasi harian sekitar 4% dalam seminggu terakhir. Berdasarkan analisis ini, trader tersebut memutuskan untuk mengambil tindakan berdasarkan informasi standar deviasi. Ketika harga Bitcoin turun ke satu standar deviasi di bawah rata-rata 30-hari, dia melihatnya sebagai sinyal bahwa harga mungkin telah oversold, dan ini menjadi momen untuk membuka posisi long.

Setelah membuka posisi, trader memperhatikan bahwa harga Bitcoin kemudian naik dan melewati dua standar deviasi di atas rata-rata 30-hari. Melihat ini sebagai tanda potensi reversal atau peningkatan lebih lanjut, dia memutuskan untuk menjual sebagian dari posisinya untuk mengamankan keuntungan. Pendekatan ini memungkinkan trader untuk mengambil keputusan berdasarkan analisis volatilitas yang lebih dalam, mengikuti pergerakan harga dengan lebih cermat.

Selain itu, trader menggunakan standar deviasi untuk menetapkan stop loss dinamis. Dengan mengatur stop loss yang bergerak sejalan dengan perubahan volatilitas pasar, dia dapat melindungi posisi dari penurunan harga yang signifikan. Pendekatan ini membantu trader mengelola risiko dengan lebih efektif, menjaga modalnya dalam kondisi aman sambil tetap dapat meraih potensi keuntungan maksimal dari pergerakan harga yang dinamis dan tidak terduga dalam pasar kripto yang sangat dinamis.

Keamanan Investasimu Prioritas Kami!

Aplikasi Reku tersedia di Android dan App Store. Download untuk mulai investasi lebih dari 100 aset kripto yang terdaftar. Alasan kenapa Reku menjadi pilihan bagi jutaan pengguna di Indonesia:

  • Fee transaksi sangat rendah
  • Tersedia mode Pro dan mode Lightning, cocok untuk segala jenis investor
  • Staking dengan APY hingga 12.5% dan berlisensi BAPPEBTI
  • Bisa mulai dengan modal Rp5.000
  • Analisa setiap minggu dari Crypto Researcher Reku

Tunggu apa lagi? Ayo mulai perjalanan investasimu di Reku sekarang!

Foto diambil dari Freepik.