MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Mengungkap Margin Trading: Cara Cepat Menggandakan Aset Kripto Kamu!
Teori
Bagikan!

Mengungkap Margin Trading: Cara Cepat Menggandakan Aset Kripto Kamu!

26 June 2024
6 menit membaca
Mengungkap Margin Trading: Cara Cepat Menggandakan Aset Kripto Kamu!

Apakah kamu pernah merasa tertarik dengan potensi kenaikan harga aset kripto tertentu, tapi terhalang oleh keterbatasan dana? Jangan khawatir, kamu bisa memaksimalkan peluang tersebut dengan memanfaatkan fasilitas margin trading. Ini adalah strategi investasi yang memungkinkan kamu untuk meminjam dana agar bisa membeli lebih banyak aset kripto daripada yang kamu bisa beli hanya dengan modal sendiri. Namun, seperti halnya setiap peluang besar, margin trading juga datang dengan risiko yang perlu kamu pertimbangkan dengan matang.

Di artikel ini, kita akan membahas secara mendalam tentang apa itu margin trading, bagaimana cara kerjanya, serta keuntungan dan risikonya. Dengan pemahaman yang tepat, kamu bisa menggunakan margin trading untuk menggandakan aset kripto kamu di platform Reku dengan lebih percaya diri. Yuk, simak terus dan temukan rahasia di balik strategi investasi ini!

Arti Margin Trading

Pernahkah kamu membayangkan bisa membeli lebih banyak aset kripto tanpa harus menambah modal? Itulah daya tarik utama dari margin trading. Margin trading adalah strategi investasi yang memungkinkan kamu membeli aset kripto dengan meminjam dana dari platform perdagangan, seperti Reku. Dengan margin trading, kamu bisa memanfaatkan dana tambahan untuk meningkatkan daya beli, memungkinkan kamu untuk membeli lebih banyak aset kripto daripada yang bisa kamu beli hanya dengan modal sendiri. Ini berarti kamu bisa mendapatkan keuntungan lebih besar jika harga aset yang kamu beli naik.

Namun, penting untuk memahami bahwa dalam margin trading, kamu menggunakan aset yang ada di akunmu sebagai jaminan untuk pinjaman tersebut. Jika kamu tidak mampu membayar kembali pinjaman, platform perdagangan berhak mengambil dan menjual aset yang kamu gunakan sebagai jaminan. Oleh karena itu, penting bagi kamu untuk melakukan riset yang mendalam dan memastikan bahwa aset yang kamu beli memiliki potensi keuntungan yang tinggi dan risiko yang terkendali.

Untuk melakukan margin trading, kamu memerlukan akun khusus yang berbeda dari akun perdagangan biasa. Akun margin trading ini memungkinkan platform perdagangan untuk meminjamkan dana kepada kamu, sehingga kamu bisa membeli lebih banyak aset kripto. Namun, ingat bahwa margin trading juga memiliki risiko tambahan, seperti bunga pinjaman dan potensi likuidasi jika nilai asetmu turun di bawah tingkat tertentu. Jadi, selalu lakukan analisis yang cermat sebelum memutuskan untuk menggunakan fasilitas ini.

Cara Kerja Margin Trading

Untuk memahami cara kerja margin trading, bayangkan ini sebagai pinjaman dari platform perdagangan kripto yang memungkinkan kamu membeli lebih banyak aset daripada yang dapat kamu beli hanya dengan modalmu sendiri. Pertama-tama, kamu perlu membuka akun margin trading, yang berbeda dari akun perdagangan biasa. Rekening margin ini dirancang untuk memungkinkan kamu meminjam dana dari platform perdagangan, seperti Reku, untuk membeli aset kripto tambahan.

Setelah akun margin trading-mu aktif, kamu diharuskan menyetor dana minimum, yang dikenal sebagai “minimum margin.” Jumlah minimum ini bisa berbeda-beda tergantung pada kebijakan platform. Setelah menyetor dana minimum, kamu bisa meminjam hingga 50% dari harga pembelian aset. Misalnya, jika kamu ingin membeli aset kripto senilai $1.000, kamu hanya perlu memiliki $500 di akun margin-mu, sementara sisa $500 dapat dipinjam dari platform.

Saat kamu memanfaatkan fasilitas margin trading, penting untuk selalu memperhatikan kewajiban membayar bunga atas pinjaman yang kamu ambil. Selain itu, ketika kamu menjual aset yang dibeli melalui margin trading, hasil penjualannya akan digunakan untuk membayar kembali pinjamanmu terlebih dahulu sebelum kamu bisa menikmati keuntungannya. Jadi, sangat penting untuk memastikan bahwa kamu dapat memenuhi kewajiban bunga dan pengembalian pinjaman tepat waktu.

Ada juga istilah yang dikenal sebagai margin pemeliharaan atau “maintenance margin,” yang merujuk pada saldo minimum yang harus kamu miliki di akun margin trading-mu. Jika saldo akunmu turun di bawah level ini, platform perdagangan akan mengeluarkan “margin call,” yang merupakan permintaan untuk menyetor lebih banyak dana atau menjual sebagian aset untuk mengembalikan saldo ke tingkat minimum. Jika kamu tidak dapat memenuhi margin call ini, platform memiliki hak untuk melikuidasi posisimu tanpa persetujuanmu untuk melindungi kepentingan mereka.

Kelebihan dan Kekurangan Margin Trading

Kelebihan Margin Trading

1. Pinjaman yang Memperbesar Daya Beli 

Salah satu keuntungan utama dari margin trading adalah kemampuan untuk meningkatkan daya beli. Dengan menggunakan dana pinjaman dari platform perdagangan, kamu dapat membeli lebih banyak aset kripto daripada yang bisa kamu beli dengan modal sendiri. Ini memungkinkan kamu untuk memanfaatkan peluang pasar yang lebih besar dan berpotensi menghasilkan keuntungan lebih banyak.

2. Memperbesar Potensi Keuntungan 

Dengan margin trading, kamu dapat memperbesar potensi keuntunganmu. Karena kamu menggunakan dana pinjaman untuk berinvestasi, setiap kenaikan nilai aset kripto yang kamu beli akan memberikan keuntungan yang lebih besar dibandingkan jika kamu hanya menggunakan modalmu sendiri. Ini memberikan kesempatan untuk mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi dalam waktu yang lebih singkat.

3. Fleksibilitas Pembayaran 

Tidak seperti pinjaman tradisional, margin trading tidak memiliki jadwal pembayaran yang tetap. Kamu hanya perlu mengembalikan pinjaman saat kamu menjual aset kripto, selama kamu memenuhi persyaratan margin pemeliharaan yang ditetapkan oleh platform perdagangan. Fleksibilitas ini memberikan kenyamanan lebih dalam mengelola investasi dan arus kas kamu.

Kekurangan Margin Trading

1. Bunga yang Harus Dibayar 

Meskipun margin trading memberikan banyak keuntungan, kamu harus membayar bunga atas dana yang kamu pinjam. Tingkat bunga ini bervariasi tergantung pada platform perdagangan dan kondisi pasar. Biasanya, suku bunga untuk margin trading berkisar antara 4,75% hingga 12%. Ini berarti kamu harus membayar bunga terlepas dari apakah investasimu menghasilkan keuntungan atau tidak, yang dapat mengurangi keuntungan keseluruhan.

2. Risiko Panggilan Margin 

Salah satu risiko terbesar dari margin trading adalah panggilan margin. Jika nilai aset kripto dalam akun margin trading-mu turun di bawah persyaratan pemeliharaan minimum, platform perdagangan akan mengeluarkan panggilan margin. Ini berarti kamu harus menyetor lebih banyak dana atau menjual sebagian aset untuk memenuhi persyaratan tersebut. Jika kamu tidak dapat memenuhi panggilan margin, platform perdagangan memiliki hak untuk melikuidasi posisimu, yang dapat menyebabkan kerugian besar.

3. Potensi Kerugian yang Lebih Besar 

Sama seperti margin trading dapat memperbesar potensi keuntungan, itu juga dapat memperbesar potensi kerugian. Jika nilai aset yang kamu beli dengan dana pinjaman turun, kamu akan menghadapi kerugian yang lebih besar daripada jika kamu hanya menggunakan modal sendiri. Ini dapat mengakibatkan kerugian finansial yang signifikan jika tidak dikelola dengan baik.

Ilustrasi Margin Trading

Bayangkan kamu adalah seorang investor kripto bernama Andi yang memiliki dana sebesar 100 juta rupiah di akun Reku-mu. Kamu melihat peluang besar di pasar kripto dengan harga Bitcoin yang sedang naik. Kamu ingin membeli Bitcoin dalam jumlah besar untuk memaksimalkan keuntungan, tetapi dengan dana yang kamu miliki, kamu hanya bisa membeli sebagian kecil dari yang kamu inginkan.

Inilah saatnya margin trading masuk sebagai solusi. Dengan fasilitas margin trading dari Reku, kamu bisa meminjam dana tambahan dari platform untuk meningkatkan daya beli. Misalnya, dengan dana Rp100.000.000 yang kamu miliki, kamu bisa mendapatkan tambahan pinjaman hingga Rp200.000.000, sehingga total dana yang bisa kamu gunakan untuk membeli Bitcoin menjadi Rp300.000.000. Dengan begitu, kamu bisa membeli lebih banyak Bitcoin dan memanfaatkan kenaikan harga untuk meraih keuntungan lebih besar.

Namun, ingat bahwa pinjaman ini tidak gratis. Kamu akan dikenakan bunga atas dana yang kamu pinjam. Tingkat bunga ini bervariasi tergantung kebijakan Reku dan kondisi pasar. Misalnya, jika bunga yang dikenakan adalah 5% per tahun, kamu harus memperhitungkan bunga ini dalam strategi investasi kamu. Selain itu, saham atau aset kripto yang kamu beli dengan dana pinjaman akan dijadikan sebagai jaminan.

Tidak semua aset kripto bisa dibeli dengan margin trading. Hanya aset-aset yang memenuhi kriteria tertentu, seperti likuiditas tinggi dan fundamental yang kuat, yang bisa diperdagangkan menggunakan fasilitas ini. Oleh karena itu, penting untuk selalu memeriksa daftar aset yang memenuhi syarat di platform Reku dan memahami risiko yang terlibat.

Sebagai contoh, jika harga Bitcoin yang kamu beli naik sebesar 20%, kamu akan mendapatkan keuntungan yang lebih besar dibandingkan jika hanya menggunakan dana pribadi. Namun, jika harga Bitcoin turun, kerugian yang kamu alami juga akan lebih besar karena kamu harus membayar kembali pinjaman beserta bunganya. Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami cara kerja margin trading dan menggunakan strategi yang tepat untuk meminimalkan risiko.

Membeli Aset Kripto dengan Aplikasi Reku

Sekarang kamu bisa membeli Bitcoin, Ethereum, dan crypto lainnya aplikasi Reku. Aplikasi ini memungkinkan investor untuk membeli crypto secara online dengan aman dan mudah karena diawasi oleh BAPPEBTI.

Langkah-langkah Membeli Aset Kripto di Reku

  1. Unduh dan Daftar: Unduh aplikasi Reku dan lakukan pendaftaran dengan mengikuti petunjuk yang ada.
  2. Verifikasi Akun: Lakukan verifikasi akun kurang dari 5 menit, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  3. Deposit Rupiah: Lakukan deposit dalam bentuk Rupiah ke aplikasi Reku. Kamu bisa melakukan transfer dari berbagai bank dan e-wallet, seperti BCA, Mandiri, CIMB Niaga, OVO, Dana, dan lain-lain.
  4. Pilih Aset Kripto: Cari crypto yang ingin kamu beli dari 100+ daftar aset kripto yang dimiliki Reku.
  5. Beli Crypto: Lakukan pembelian dengan mode Pro maupun Lightning sesuai preferensimu.

Foto diambil dari Freepik