MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
UU Cipta Kerja 2023: Apa yang Perlu Kamu Ketahui?
Teori
Bagikan!

UU Cipta Kerja 2023: Apa yang Perlu Kamu Ketahui?

24 June 2024
3 menit membaca
UU Cipta Kerja 2023: Apa yang Perlu Kamu Ketahui?

Pada tahun 2023, pemerintah Indonesia memperkenalkan perubahan penting dalam Undang-Undang Cipta Kerja. UU Cipta Kerja, yang juga dikenal sebagai Omnibus Law, adalah salah satu regulasi yang bertujuan untuk menyederhanakan dan memperbaiki berbagai aturan di bidang investasi, ketenagakerjaan, dan ekonomi secara keseluruhan. Dalam artikel ini, kita akan membahas poin-poin utama dari UU Cipta Kerja 2023, bagaimana dampaknya terhadap dunia kerja dan investasi di Indonesia, serta mengapa ini penting untuk dipahami.

Latar Belakang UU Cipta Kerja

UU Cipta Kerja pertama kali diperkenalkan pada tahun 2020 sebagai bagian dari upaya pemerintah untuk meningkatkan iklim investasi dan memperbaiki kondisi ketenagakerjaan di Indonesia. Namun, peraturan ini mendapat banyak kritik dan tantangan hukum. Akibatnya, pada tahun 2023, pemerintah melakukan revisi untuk menjawab berbagai kritik dan menyempurnakan regulasi ini.

Tujuan Utama UU Cipta Kerja

UU Cipta Kerja 2023 memiliki beberapa tujuan utama:

  1. Meningkatkan Investasi: Dengan menyederhanakan proses perizinan dan mengurangi birokrasi, diharapkan investasi asing dan domestik akan meningkat.
  2. Menciptakan Lapangan Kerja: Dengan meningkatkan investasi, diharapkan akan ada lebih banyak peluang kerja bagi masyarakat.
  3. Memperbaiki Regulasi Ketenagakerjaan: UU ini bertujuan untuk menciptakan lingkungan kerja yang lebih fleksibel dan adaptif.

Perubahan Utama dalam UU Cipta Kerja 2023

Beberapa perubahan signifikan dalam UU Cipta Kerja 2023 antara lain:

  1. Penyederhanaan Izin Usaha: Proses perizinan usaha menjadi lebih sederhana dan cepat, dengan penerapan sistem perizinan berbasis risiko.
  2. Aturan Ketenagakerjaan: Revisi terhadap aturan ketenagakerjaan, termasuk pengaturan upah minimum, waktu kerja, dan kontrak kerja.
  3. Kemudahan Berusaha: Penghapusan beberapa regulasi yang dianggap menghambat kemudahan berusaha, seperti persyaratan sertifikasi tertentu.
  4. Regulasi Lingkungan: Penyederhanaan izin lingkungan, namun tetap memperhatikan aspek kelestarian lingkungan.

Dampak terhadap Ketenagakerjaan

Salah satu aspek yang paling signifikan dari UU Cipta Kerja adalah perubahan dalam regulasi ketenagakerjaan. Beberapa perubahan utama meliputi:

  1. Upah Minimum

Pemerintah memberikan fleksibilitas lebih besar dalam penetapan upah minimum, dengan mempertimbangkan kondisi ekonomi dan produktivitas.

  1. Waktu Kerja

Adanya aturan yang lebih fleksibel mengenai waktu kerja, termasuk kerja lembur dan waktu istirahat.

  1. Pemutusan Hubungan Kerja (PHK)

Penyederhanaan prosedur PHK, namun tetap memberikan perlindungan bagi karyawan melalui mekanisme pesangon dan kompensasi lainnya.

Dampak terhadap Investasi

Dengan penyederhanaan proses perizinan dan pengurangan birokrasi, UU Cipta Kerja diharapkan dapat:

  1. Meningkatkan Daya Saing

Indonesia menjadi lebih menarik bagi investor asing, sehingga meningkatkan aliran investasi.

  1. Mempercepat Proyek

Proyek-proyek besar dapat berjalan lebih cepat dengan proses perizinan yang lebih efisien.

  1. Mendukung UMKM

Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) mendapatkan kemudahan dalam memulai dan mengembangkan bisnisnya.

Tantangan dan Kritikan

Meskipun UU Cipta Kerja memiliki banyak manfaat, ada juga tantangan dan kritik yang perlu diperhatikan:

  1. Perlindungan Pekerja

Beberapa pihak mengkhawatirkan bahwa fleksibilitas yang diberikan kepada pengusaha dapat mengurangi perlindungan bagi pekerja.

  1. Dampak Lingkungan

Penyederhanaan izin lingkungan memicu kekhawatiran akan potensi kerusakan lingkungan jika tidak diatur dengan ketat.

  1. Transparansi dan Pengawasan

Pentingnya pengawasan yang ketat untuk memastikan implementasi UU berjalan sesuai dengan tujuan dan tidak disalahgunakan.

UU Cipta Kerja 2023 adalah langkah penting dalam upaya pemerintah Indonesia untuk memperbaiki iklim investasi dan kondisi ketenagakerjaan. Dengan menyederhanakan regulasi dan meningkatkan fleksibilitas, diharapkan akan tercipta lebih banyak lapangan kerja dan investasi yang masuk ke Indonesia. 

Namun, penting bagi semua pihak, baik pemerintah, pengusaha, maupun pekerja, untuk bekerja sama dalam memastikan bahwa regulasi ini diimplementasikan dengan baik dan adil. Dengan demikian, manfaat dari UU Cipta Kerja dapat dirasakan oleh semua pihak dan mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Membeli Aset Kripto dengan Aplikasi Reku

Sekarang kamu bisa membeli Bitcoin, Ethereum, dan crypto lainnya aplikasi Reku. Aplikasi ini memungkinkan investor untuk membeli crypto secara online dengan aman dan mudah karena diawasi oleh BAPPEBTI.

Langkah-langkah Membeli Aset Kripto di Reku

  1. Unduh dan Daftar: Unduh aplikasi Reku dan lakukan pendaftaran dengan mengikuti petunjuk yang ada.
  2. Verifikasi Akun: Lakukan verifikasi akun kurang dari 5 menit, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  3. Deposit Rupiah: Lakukan deposit dalam bentuk Rupiah ke aplikasi Reku. Kamu bisa melakukan transfer dari berbagai bank dan e-wallet, seperti BCA, Mandiri, CIMB Niaga, OVO, Dana, dan lain-lain.
  4. Pilih Aset Kripto: Cari crypto yang ingin kamu beli dari 100+ daftar aset kripto yang dimiliki Reku.
  5. Beli Crypto: Lakukan pembelian dengan mode Pro maupun Lightning sesuai preferensimu.

Foto diambil dari Freepik