MarketTrade
Products
Wallet
Learning Hub
Unduh Aplikasi Reku
google-icon

Reku Kampus

Blog
Teori
Tutorial
Kamus Kripto
Trading untuk Pemula: Panduan Lengkap dan Mudah Dipahami
Teori
Bagikan!

Trading untuk Pemula: Panduan Lengkap dan Mudah Dipahami

26 June 2024
7 menit membaca
Trading untuk Pemula: Panduan Lengkap dan Mudah Dipahami

Dalam beberapa tahun terakhir, trading saham telah menjadi istilah yang semakin dikenal oleh banyak orang. Bukan hanya menjadi kata yang sering terdengar, tetapi juga semakin banyak orang yang mengajak teman hingga kerabat mereka untuk ikut serta dalam trading saham. Namun, meski popularitasnya meningkat, masih banyak yang belum benar-benar memahami apa itu trading saham. Dalam artikel ini, kita akan membahas secara lengkap dan mudah dipahami tentang apa itu trading, jenis-jenis trading yang ada, serta keuntungan dan risiko trading. Jadi, buat kamu yang penasaran dan ingin mencoba trading saham, yuk simak penjelasan lengkapnya di bawah ini!

Pengertian Trading

Trading adalah istilah yang kerap kita dengar dalam dunia keuangan, namun apa sebenarnya yang dimaksud dengan trading? Secara sederhana, trading adalah proses perdagangan yang melibatkan pembelian dan penjualan barang atau jasa dengan tujuan mendapatkan keuntungan. Dalam konteks ekonomi, trading bisa berarti pertukaran barang dengan uang atau bahkan barter antara dua pihak.

Di pasar keuangan, trading merujuk pada aktivitas jual beli sekuritas seperti saham, obligasi, mata uang, dan aset keuangan lainnya. Konsep dasarnya adalah membeli aset dengan harga tertentu dan menjualnya di kemudian hari dengan harga yang lebih tinggi untuk mendapatkan profit. Trading di pasar keuangan memerlukan analisis yang mendalam dan pemahaman tentang pergerakan pasar agar bisa membuat keputusan yang menguntungkan.

Tujuan utama dari trading adalah untuk menghasilkan keuntungan melalui pergerakan harga. Misalnya, seorang trader saham akan membeli saham sebuah perusahaan ketika harganya rendah dan menjualnya saat harga naik. Dengan memahami pola dan tren pasar, trader dapat memprediksi pergerakan harga di masa depan dan mengambil keuntungan dari fluktuasi tersebut. Inilah esensi dari trading—membeli dengan harga rendah dan menjual dengan harga tinggi.

Jenis-Jenis Trading

Trading memiliki berbagai jenis yang dapat disesuaikan dengan preferensi dan tujuan masing-masing individu. Berikut adalah beberapa jenis trading yang umum:

1. Trading Saham

Trading saham adalah aktivitas jual beli saham dalam jangka pendek dengan tujuan memperoleh keuntungan dari fluktuasi harga. Trader saham membeli saham ketika harganya rendah dan menjualnya saat harga naik. Keberhasilan dalam trading saham memerlukan pemahaman mendalam tentang analisis teknikal dan fundamental serta ketelitian dalam menentukan waktu yang tepat untuk masuk dan keluar pasar. Selain itu, strategi trading yang baik sangat diperlukan untuk memaksimalkan keuntungan dari volatilitas harga saham.

2. Trading Forex

Trading forex melibatkan jual beli mata uang asing di pasar global. Pasar forex beroperasi 24 jam sehari, memungkinkan trader untuk melakukan transaksi kapan saja. Tujuan utama dari trading forex adalah untuk mendapatkan keuntungan dari perubahan nilai tukar mata uang. Misalnya, membeli mata uang tertentu dengan harga rendah dan menjualnya dengan harga yang lebih tinggi. Karena volatilitas pasar yang tinggi, trading forex membutuhkan analisis yang cermat, pemantauan pasar yang terus-menerus, dan pemahaman tentang faktor-faktor ekonomi yang mempengaruhi nilai mata uang.

3. Trading Komoditas

Trading komoditas melibatkan perdagangan barang-barang fisik seperti emas, minyak, dan produk pertanian. Trader komoditas memanfaatkan fluktuasi harga untuk mendapatkan keuntungan. Misalnya, dalam trading emas, harga dipengaruhi oleh kondisi ekonomi global dan nilai tukar dolar AS. Seiring perkembangan teknologi, trading komoditas kini dapat dilakukan secara online, memungkinkan trader untuk bertransaksi tanpa harus memiliki komoditas secara fisik. Pemahaman tentang faktor-faktor yang mempengaruhi harga komoditas sangat penting untuk sukses dalam jenis trading ini.

4. Trading Kripto

Trading kripto adalah perdagangan mata uang digital seperti Bitcoin, Ethereum, dan berbagai altcoin lainnya. Seperti trading jenis lainnya, tujuan utama trading kripto adalah membeli dengan harga rendah dan menjual dengan harga lebih tinggi. Namun, pasar kripto terkenal dengan volatilitasnya yang tinggi, dimana harga dapat berfluktuasi drastis dalam waktu singkat. Trader kripto harus siap untuk memantau pasar secara intensif dan memahami teknologi serta faktor-faktor yang mempengaruhi pergerakan harga aset kripto. Dengan pasar yang terus berkembang, trading kripto menawarkan peluang besar namun juga risiko yang signifikan.

Keuntungan Trading

Trading tidak hanya menarik karena potensi keuntungannya, tetapi juga karena berbagai keuntungan lainnya yang membuatnya menjadi pilihan investasi yang populer. Berikut adalah beberapa keuntungan utama dari trading:

1. Fleksibilitas

Salah satu keuntungan utama trading adalah fleksibilitasnya. Kamu bisa melakukan trading kapan saja dan di mana saja, asalkan ada akses ke internet. Hal ini memungkinkan trader untuk mengatur jadwal mereka sendiri tanpa terikat pada jam kerja tertentu. Bahkan, trading bisa dilakukan di sela-sela kesibukan, tanpa mengganggu aktivitas utama.

2. Kemudahan dan Praktis

Berkat kemajuan teknologi, trading kini menjadi lebih mudah dan praktis. Kamu bisa mengakses platform trading secara online melalui perangkat komputer atau smartphone. Selain itu, banyak platform trading menyediakan fitur auto trading yang memungkinkan kamu untuk mengotomatisasi transaksi berdasarkan parameter yang telah ditentukan sebelumnya.

3. Biaya Terjangkau dan Keamanan Data

Memulai trading tidak memerlukan modal besar. Banyak broker online menawarkan pembuatan akun gratis dan membebankan biaya komisi serta spread yang terjangkau. Hal ini memungkinkan siapa saja untuk mulai trading tanpa perlu mengeluarkan biaya besar. Selain itu, broker online yang terpercaya juga menjamin keamanan data pribadi dan transaksi kamu.

4. Akun Demo untuk Pemula

Bagi kamu yang masih ragu atau baru memulai trading, banyak platform menyediakan akun demo yang memungkinkan kamu untuk belajar dan berlatih tanpa risiko kehilangan uang. Akun demo ini dilengkapi dengan informasi dan bimbingan strategi trading, sehingga kamu bisa mengasah keterampilan dan memahami dinamika pasar sebelum mulai trading dengan akun real.

Risiko Trading

Meskipun trading menawarkan banyak keuntungan, penting untuk diingat bahwa setiap bentuk investasi memiliki risikonya sendiri. Berikut adalah beberapa risiko utama yang harus diwaspadai oleh setiap trader:

1. Deposit Besar

Meskipun banyak broker trading yang memungkinkan kamu untuk memulai dengan jumlah kecil, ada juga broker yang mengharuskan deposit dalam jumlah besar. Hal ini bisa mendatangkan keuntungan besar, tetapi juga membawa risiko kerugian yang signifikan. Jika kamu berniat untuk trading dengan deposit besar, penting untuk menyadari bahwa tidak ada lembaga atau institusi yang menjamin simpananmu.

2. Kesalahan Memilih Broker

Memilih broker yang tepat adalah langkah penting dalam trading. Ada banyak broker online yang menawarkan berbagai keunggulan, tetapi tidak semua broker dapat dipercaya. Trader, terutama pemula, harus sangat berhati-hati dalam memilih broker. Melakukan riset yang cukup dan membaca ulasan dari trader lain dapat membantu kamu menghindari broker yang tidak jujur atau tidak profesional.

3. Volatilitas Pasar

Pasar keuangan, termasuk pasar kripto, sangatlah volatil. Harga aset bisa berubah drastis dalam waktu yang sangat singkat, yang bisa menyebabkan keuntungan besar atau kerugian besar. Volatilitas ini bisa sangat menguntungkan bagi trader yang berpengalaman dan tahu cara memanfaatkan fluktuasi harga, tetapi bisa sangat berisiko bagi trader pemula yang belum terbiasa dengan dinamika pasar.

4. Risiko Psikologis

Trading tidak hanya menguji keterampilan analisis dan pengetahuanmu tentang pasar, tetapi juga ketahanan psikologismu. Keputusan trading yang buruk sering kali berasal dari emosi seperti ketakutan atau keserakahan. Penting untuk tetap tenang dan rasional dalam mengambil keputusan trading.

5. Keterbatasan Pengetahuan dan Pengalaman

Kurangnya pengetahuan dan pengalaman adalah salah satu risiko terbesar dalam trading. Tanpa pemahaman yang mendalam tentang cara kerja pasar, analisis teknis, dan strategi trading, kamu lebih rentan terhadap kerugian. Sebelum mulai trading dengan uang sungguhan, sebaiknya luangkan waktu untuk belajar dan berlatih menggunakan akun demo. 

Perbedaan Trading dan Investasi

Banyak orang sering menganggap trading dan investasi sebagai dua hal yang sama, padahal keduanya memiliki perbedaan mendasar dalam cara kerja dan tujuan. Mari kita jelajahi perbedaan utama antara trading dan investasi agar kamu bisa memahami mana yang lebih cocok untukmu.

1. Tujuan dan Jangka Waktu

Perbedaan paling mendasar antara trading dan investasi adalah tujuan dan jangka waktunya. Trading adalah aktivitas jual beli aset dalam jangka pendek dengan tujuan mendapatkan keuntungan dari fluktuasi harga. Trader biasanya memanfaatkan volatilitas pasar dan berusaha mendapatkan keuntungan dalam hitungan menit, jam, atau hari. Sebaliknya, investasi adalah proses membeli aset dengan tujuan mempertahankannya dalam jangka panjang. Investor berfokus pada potensi pertumbuhan nilai aset seiring waktu, sering kali selama bertahun-tahun atau bahkan dekade.

2. Strategi dan Analisis

Trader dan investor juga berbeda dalam pendekatan analisis dan strategi mereka. Trader cenderung menggunakan analisis teknikal, yang melibatkan mempelajari grafik harga, pola, dan indikator teknis untuk memprediksi pergerakan harga di masa depan. Mereka sering kali melakukan banyak transaksi dalam waktu singkat. Di sisi lain, investor lebih fokus pada analisis fundamental, yang melibatkan penilaian kinerja keuangan perusahaan, kondisi ekonomi, dan prospek industri. Investor berprinsip “buy and hold,” membeli aset yang mereka yakini akan meningkat nilainya dalam jangka panjang.

3. Risiko dan Pengelolaan Risiko

Risiko adalah faktor penting yang membedakan trading dan investasi. Trading memiliki risiko yang lebih tinggi karena fluktuasi harga yang cepat dan sering tidak terduga. Trader harus siap menghadapi perubahan pasar yang cepat dan memerlukan keterampilan manajemen risiko yang baik untuk menghindari kerugian besar. Investasi, di sisi lain, cenderung lebih stabil dan memiliki risiko yang lebih rendah karena pendekatan jangka panjangnya. Investor biasanya lebih selektif dalam memilih aset dan sering kali berinvestasi dalam perusahaan dengan reputasi dan fundamental yang kuat.

Investasi Lebih Percaya Diri dengan Analisa Unggulan!

Dengan pengalaman lebih dari 10 tahun, tim riset Reku siap memberikan analisa unggulan untuk investasimu. Siapkan strategi investasimu dengan lebih banyak analisa terkini di sini.

Download aplikasi Reku untuk pengalaman investasi yang lebih aman dan nyaman.

Foto diambil dari Freepik.